Wednesday, December 21, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 8




“Astagfirullahal’Azim..” Dada dia berombak ganas. Peluh meyimbah ke dahi.
“Wei, kau kenapa? Mimpi hantu? Tulah tidur tak reti nak basuh kaki dulu.” Khyr hanya mendiamkan diri. Sepatah pun dia tidak membalas apa yang Farhan lemparkan itu.
Degup jantungnya masih lagi kencang seperti tadi. Perlahan-lahan dia  menarik nafas panjang. Bukan soal tidurnya didatangi mimpi buruk, tapi lenanya seakan terganggu dengan bisikan suara halus.
Lembut suara itu menyeru namanya. Namun Khyr mengunci mulut dari membicara hal itu kepada Farhan. Terus saja kaki diangkat membawa tubuh menuju ke bilik.
“Wei, nak ke mana? Kata nak tidur kejap aje tadi. Tu kerja kau belum siap lagi kan?” Tegur Farhan.
“Esoklah aku sambung. Penat.” Tanpa mempedulikan Farhan, Khyr terus meninggalkan temannya itu. Farhan yang masih lagi melayan perlawanan bola sepak liga Inggeris itu hanya mendiamkan diri. Matanya kembali statik di kaca televisyen nipis itu.
Kertas-kertas yang masih tidak berkemas, dibiarkan saja di atas meja. Tadi sememangnya Khyr sedang bertungkus lumus menyiapkan kerjanya. Matanya tidak mampu bertahan, lalu dia melelapkan mata sebentar.
Tapi gara-gara bisikan tadi, kelopak mata yang terpejam hampir setengah jam itu terus celik. Jiwanya menjadi resah dengan tiba-tiba. Hati tertanya-tanya apa alamat bisikan tadi? Mainan tidur atau sememangnya gangguan syaitan?


Awal pagi lagi Khyr sudah menyelesaikan tugas yang tertangguh malam semalam. Usai menyimpan semua dokumen yang telah siap, dia mengambil kesempatan merehatkan tubuhnya.
Kerja seorang juruukur bahan ini bukannya mudah. Ianya sama penting malah tugas seorang QS paling penting di dalam bidang pembinaan dan kejuruteraan. Cuma QS kurang dikenali. Tidak menonjol seperti arkitek dan jurutera.
Walhal Quantity Surveyor  inilah membantu mengira anggaran kuantiti, kualiti  dan kos-kos di dalam sesebuah pembinaan. 
“Dah settle ke kerja kau?” Mata Farhan meliar di atas meja yang sudah tersedia kemas itu.
Tiada sahutan dari Khyr. Dia sekadar menjawab dengan menjatuhkan kepalanya dua kali.
“Aku nak tanya sikit boleh tak?” Khyr mengesotkan sedikit punggungnya bila Farhan melabuhkan punggung di sofa yang sama.
“Apa dia?” Muk air yang berisi air Nescaffe 3 in 1 itu dicapai. Perlahan-lahan bibirnya mencicip air yang masih lagi berasap itu.
“Siapa yang ada partner tasbih putih kau tu?”
Khyr bungkam bila Farhan mula bertanyakan soal itu. Terlayar kembali kisah yang terjadi pada minggu lepas. Nampaknya Farhan masih berfikir tentang hal itu. Desis Khyr.
Helaan nafasnya sedikit berat. Hati seakan tidak mahu bercerita. Tapi andai dia tidak menceritakan kenangan lalu, Farhan akan berterusan menyoal. Tak hari ini, esok lusa pasti dia mendesak lagi. Bukannya dia tak kenal siapa Farhan.
Bibir Khyr mengukir senyum nipis.
“Aisyah. Aisyah Humayra. Tasbih tu aku beli masa aku pergi Sabah dengan keluarga aku.” Khyr sekadar menjawab perlahan. Jiwa yang selalu diselimuti salju rindu buat gadis itu, kian menebal.
“Aisyah Humayra.. dia dekat mana sekarang?” Hati Farhan dicarik-carik untuk bertanya lagi. Dia ingin tahu siapa pemilik nama itu. Pasti dia seorang yang begitu istimewa di hati Khyr. Kalau tidak masakan lelaki itu melarang dia menggunakan tasbih itu!
“Aku tak tahu..” Luah Khyr seraya menggelengkan kepala.
Farhan hanya memerhati. Khyr seakan tidak berdaya di matanya. Mata lelaki itu sarat dengan rindu.
“Last aku jumpa dia lepas SPM. Lepas aku balik dari Sabah tu. Aku tanya kawan-kawan aku, diorang cakap daddy dia meninggal. Aku pergi rumah dia. Tulah kali terakhir aku jumpa dia.” Cerita Khyr lagi. Farhan yang sedang tekun mendengar berkerut dahi, hingga keningnya seakan mahu bercantum.
“Merah?” Bibir Khyr senyum lebar. Terbayang di kelopak matanya seraut wajah itu.
“Aku sorang aje yang panggil dia Merah. Humayra, yang kemerah-merahan di pipi. Mula-mula, dia marah. Tapi lama-lama dia buat tak kisah dengan kedegilan aku ni. Dah memang tu maksud nama dia. Dia nak kata apa?” Farhan tarik senyum bila Khyr tergelak kecil.
Nampaknya Merah tu memang istimewa di hati dia. Sekejap saja dia boleh tertawa bila mengenangkan gadis itu. Gumam Farhan.
“Maaf kalau aku tanya ni, kau rasa aku menyibuk hal kau...”
“....tanya ajelah apa yang kau nak tau, Farhan. Kalau mampu aku jawab, kau akan tau sebuah jawapan.” Sisa air nescaffe diteguk lagi. Khyr terlalu tenang di mata Farhan. Ah, dia lelaki yang selalu bertenang dalam segala hal!
“Dia cinta monyet kau?”
Khyr menggeleng, “Merah pesan, tak semua cinta monyet itu akan berkekalan hingga ke alam dewasa. Lebih baik jaga hati dari tercemar.” Farhan kelu.
Maksudnya? Hanya Khyr yang berperasaan pada gadis itu? Tapi dari cara dan tingkah laku Khyr ni, ada kasih yang telah lama tersimpul rapi buat Merah. Farhan menganalisis Khyr lagi.
“Kau tak cari dia? Kalau kau tak cari, mana nak tau dia dah kahwin ke belum? Nanti sia-sia kau simpan perasaan pada dia. Lagipun berdosa kalau kita cintakan hak orang.”
Hati Khyr bagai ditusuk semilu tajam. Apa yang Farhan katakan itu adalah sebuh kenyataan yang masih lagi samar - samar di matanya.
“Bukan aku tak cari, tapi dia seakan lenyap begitu saja lepas daddy dia meninggal. Sopian cakap, Merah dapat tawaran biasiswa untuk ke luar negara. Dia memang bijak.. Bila aku balik cuti semester pertama, aku pergi rumah dia. Tapi.. Merah dah tak ada. Mungkin dah fly. Yang menjadi kemusykilan aku,  mummy dan adik dia pun tak ada. Kata jiran mereka, diorang dah pindah. Tapi sorang pun tak tau, berpindah ke mana.” Simpati Farhan tumpah bila matanya menangkap sepasang mata Khyr yang sudah kelihatan sayu itu.
Mengingati saat itu adalah paling sukar bagi Khyr Najmi. Merahnya pergi seakan hilang jejak. Hatinya sedikit sakit bila Merah berterusan mendiamkan diri. Bukan Merah tak ada alamat rumah Khyr. Malah nombor telefon bimbit Khyr juga ada dalam simpanan gadis itu!
Sejak itu tiada salam khabar yang saling menjadi pengikat mereka berhubungan. Jadi bagaimana status diri Merah mahu diketahui? Masakan mahu diiklankan di dalam surat khabar?
Facebook? Berapa juta manusia yang menggunakan nama Aisyah? Berapa ramai perempuan yang bernama Humayra? Benarkah pengguna laman sosial itu semua menggunakan nama sebenar mereka?
Khyr tak yakin itu solusi penyelesaian untuk menjejaki Merahnya. Dia tak mahu hatinya tergadai bukan pada insan yang sebenar. Dia hanya inginkan Merah. Empunya nama Aisyah Humayra Lee binti Anas Lee Abdullah.




Tuesday, December 20, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 7


 

Dingin malam yang mencengkam tidak membuatkan Aisyah terus menarik selimut. Mata tidak lagi menyambung lena. Sudah diajar untuk bangkit di sepertiga malam. Jiwanya sudah sebati dengan amalan itu.
Di malam sunyi dia menyerahkan pengabadian dirinya pada Yang Maha Esa. Lidahnya basah dengan zikrullah. Suaranya halus gemersik memuji kebesaran Allah SWT. Setiap bacaan kalamullah diniatkan buat arwah daddy dia yang telah pergi.
“... andai dia masih lagi di atas muka bumi ini, Kau lindungilah keselamatan dia. Jauhkanlah dia dari sebarang musibah, fitnah dan zina. Jika dia telah Kau jemput, tempatkanlah dirinya di kalangan mereka yang menjadi kekasihMu Ya Allah...”
Khyr Najmi..
 Di pengakhiran doa, Aisyah menyeru sepotong nama itu.




Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 6




“Kau masih tunggu dia?” Pergerakan jari Aisyah terhenti.
Dia tidak  berpaling tapi terus mengangkat tangan menadah doa. Nadra hanya memerhati. Perlahan-lahan punggungnya dilabuhkan di sebelah Aisyah yang masih bertelukung itu.
Doa-doa Aisyah langsung tidak didengari. Gadis itu lebih selesa berdoa di dalam hati.
“Kau doa apa?” Bibir Aisyah tersenyum nipis bila Nadra melontarkan soalan lagi.
“Doa untuk semua orang. Mummy. Arwah daddy. Diri sendiri. Hilman. Abang Vincent sekeluarga. Untuk Nadra Aqilah...”
“Khyr Najmi?”
“Ya, dia termasuk di dalam doa aku.” Perlahan saja suara Aisyah. Tak guna menipu Nadra. Memang sepotong doa untuk si pemilik nama itu.
Nadra mengambil tasbih yang terdampar di atas sejadah ungu itu. Jari runcing  gadis itu menyentuh setiap butir mutiara itu.
“Kau masih tunggu dia kan?” Sekali lagi Nadra bertanya. Tadi ketika dia berdiri di muka pintu bilik Aisyah, mata dia terpandangkan gadis itu sedang berzikir. Seutas tasbih utuh di tangan kanannya. Dia tahu dari mata datangnya tasbih putih itu.
“Tunggu?” Aisyah menggeleng.
“Tak ada istilah tunggu. Aku hanya menghargai pemberian dia. Aku gunakan dari dulu hingga sekarang. Aku yakin ada ganjaran buat dia andai aku tetap menggunakan tasbih tu.”
“Itu aku pun tau. Maksud aku, hati kau tu.. masih ada dia?”
Aisyah tergelak.
“Hati ini bukan milik sesiapa selain Allah.”
Nadra ketap bibir. Bengang bila Aisyah menjawab selamba begitu.
“Nad.. kami hanya berkawan. Dari dulu tak ada perkataan cinta yang terbit dari mulut kami. Kami selalu bersama sebab saling menghargai erti sebuah persahabatan...”
“..tapi kenapa dia hilang begitu saja?”
Kepala Aisyah tertunduk.
Hilang?
Siapa yang menghilang?
Siapa yang menjauh?
Kelopak mata Aisyah terpejam.
“Sudah aturan Allah begitu.”
Biarlah Nadra tak tahu. Cukuplah dia tahu tasbih ini milik Khyr. Nadra tiada di masa lalu kami. Dia tak perlu tahu semuanya.
Nadra terdiam bila Aisyah menyambung lagi, “Takdir kita ni Nad, Allah dah tulis kat atas langit biru. Setiap huruf sudah lama tercatat. Sehinggakan setitik noktah dalam kehidupan kita pun sudah ada. Cuma.. kita tak pernah tau.”
Sejadah dan telukung yang telah dilipat, dibawa ke tempat asalnya. Nadra masih di situ, mencerna setiap kata-kata Aisyah tadi.
Tiba-tiba dia teringat seseorang yang dikhabarkan sedang tenat di hospital.  Adakah ini takdir atau kifarah  buat diri dia? Gumam Nadra.
“Jom, Nad. Mummy dengan Hilman dah sampai agaknya. Boleh kita makan sama-sama.” Terus Nadra bangkit untuk mengikuti jejak langkah Aisyah.


“Ni beg apa Syah?” Beg yang sedang diangkat oleh Puan Hidayah itu dipandang sekilas. Kaki yang sedang menekan pedal mesin jahit itu terhenti. Senyap terus bunyi kasar yang memenuhi ruang itu tadi.
“Oh, abang Vincent kasi siang tadi. Syah lupa pulak nak tengok apa ada dalam tu.”
“Vincent dah balik ke?” Soal Puan Hidayah seakan tidak percaya.
“Aah mummy. Pagi tadi dia datang. Mummy dah pergi kelas. Mummy tengoklah apa yang dia beli. Syah nak habiskan kerja ni kejap.” Mesin jahit industri itu bergema lagi. Fokus Aisyah kembali kepada kain yang sedang dicantum. Pasangan bajunya sudah siap sedari tadi, Cuma kain susun belakang saja yang sedang dijahit.
“Haihh, budak bertuah ni.. berapalah yang agaknya dia habiskan semata-mata beli kain sutera ni? Lembutnya Syah.. kain sejuk ni.”
Puan Hidayah membelek kain sutera yang berwarna kelabu berbunga merah jambu terang. Tangannya menyeluk lagi. Sepasang lagi kain bercorak dan dari material yang sama kelihatan.
Seperti biasa Vincent akan membelikan mereka dua beranak benda yang sama.
Bibir Puan Hidayah menyimpul senyum. Pandai anak bujang tu pilih kain. Mummy suka! Puji Puan Hidayah dalam senyap.
China sememangnya terkenal dengan sutera. Walaupun banyak negara menghasilkan sutera, tapi tidak setanding sutera dari negara China. Mereka masih lagi menguasai kedudukan teratas dalam penghasilan kain sutera.
Itulah yang pernah diberitahu oleh Vincent kepada Aisyah dan Puan Hidayah. Oleh itu, saban kali Vincent ke negara tembok besar itu, pasti kain sutera gred A yang dijadikan buah tangan untuk dua beranak itu.
“Syah, nanti jahitkan mummy jubah tau.”
“Amboi, mummy ni. Dan-dan nak suruh jahit.” Puan Hidayah tergelak. Kain yang sudah siap dijahit itu, diambil dari tangan Aisyah.
Tak perlu si anak meminta bantuan, Puan Hidayah sudah mula menyediakan kancing kain untuk dijahit tangan. Aisyah hanya membiarkan saja Puan Hidayah menjahit kancing kain tersebut.
“Ala, bukan malam ni. Esok ke lusa ke Syah potonglah kain sutera tu. Bolehlah mummy pakai pergi jemputan kahwin hujung bulan depan.” Balas Puan Hidayah seakan memujuk si anak.
Aisyah sudah memanaskan seterika. Botol spray yang berisi air itu mula dipicit. Sedikit basah baju kurung moden yang telah dihamparkan di atas papan penggosok. Perlahan-lahan Aisyah melalukan seterika panas itu di atas baju tersebut.
Bermula dengan bahagian bahu, diikuti pula bahagian tangan. Kemudian tangan Aisyah membawa pula seterika itu ke bahagian badan. Setiap bahagian cantuman jahitan itu ditekan dan digosok agak lama untuk menghilangkan kedut jahitan.
Usai di bahagian depan, Aisyah menterbalikkan  baju itu. Kemudian dia memulakan  semula untuk bahagian belakang. Setelah siap, digantungkan baju itu. Kain yang dihulurkan oleh Puan Hidayah pula digosok licin.
“InshaaAllah, mummy. Kain untuk bulan ni pun dah siap semua. Esok Syah nak  ke pejabat pos. Nak pos baju-baju ni pada tuannya balik. Mummy nak ikut?” Pelawa Aisyah.
“Berjalan, sapa yang tak nak?” Aisyah ketawa saja apabila Puan Hidayah berseloroh begitu.
“Nanti dah selesai pos semua barang tu, kita pergi rumah aunty boleh? Mummy dah lama tak jumpa kakak ipar mummy tu. Entah sihat, entah kan tidak.”
Aunty.. maksudnya ibu kepada Vincent. Mak saudara Aisyah yang berlainan agama dengan mereka itu.
“Boleh, my. Nanti kita pergi ke sana ya.”
Puan Hidayah tersenyum puas  apabila Aisyah sudi mahu membawa dia pergi berjumpa dengan kakak iparnya itu. Hampir sebulan dia tidak bersua dengan wanita sedarah sedaging dengan arwah suaminya.
Hubungan rapat mereka sejak dulu tiada masalah meskipun satu-satunya adik lelaki wanita itu sudah menukar agama. Ketika ibu bapa mertuanya masih ada pun, mereka tetap melayan Puan Hidayah dengan baik.
Apatah lagi setelah Aisyah lahir ke dunia. Cucu perempuan tunggal itu sangat disayangi oleh datuk dan neneknya itu. Mertua Puan Hidayah kerap mengambil Aisyah bermalam di rumah mereka.
Ternyata pemikiran terbuka keluarga arwah suami Puan Hidayah itu, langsung tiada cacat celanya dalam hubungan kekeluargaan mereka.
Yang berbeza cuma pegangan agama. Darah yang mengalir tetap sama merah. Susur galur masih  dari yang sama. Nama keluarga Lee tetap dibawa ke anak cucu. Jadi, permusuhan antara dua keluarga itu tidak pernah berlaku, meskipun insan-insan penting di dalam hidup mereka telah meninggal dunia.



















Friday, December 16, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 5



Lama Aisyah termenung, satu persatu cerita Nadra singgah di telinganya. Semuanya cuba dihadam sebaik mungkin. Sudah dijangka, Nadra sedang bermasalah. Kalau tidak Nadra takkan menemui Aisyah dengan tiba-tiba begini.
Berat juga masalah Nadra ni... Desis Aisyah perlahan.
“Pendapat kau macam mana, Syah?”
“Hurm.. Pergi ajelah tengok dia.”
“Aku tak boleh. Hati ni masih sakit. Hati aku ni dah kosong. Aku dah buang dia dari hidup aku.” Air mata Nadra mula memenuhi kolam matanya. Sebak mula mencengkam hati Aisyah melihat Nadra begitu.
“Mak cik aku suruh balik jugak. Dia cakap, biarlah kita mengalah. Jangan orang cakap kita ni jahat.” Aisyah memaut bahu Nadra. Perlahan-lahan tangan kanannya mengusap bahu itu. Menenangkan perasaan gadis itu.
“Habis, kau nekad tak nak balik?” Nadra menggeleng.
“Kalau aku balik sebab terpaksa buat apa? Aku tak ikhlas nak pergi. Hati ni dah tak tau ikhlas tu apa?” Aisyah hanya memerhatikan tapak tangan yang menepuk dadanya sendiri. Pipi gadis itu sudah mulai basah dengan air mata.
“Tapi dia tenat, Nad...”
“Orang banyak buat dosa..”
“Astagfirullah.. Tak baik cakap macam tu, Nad. Kalau dia berdosa, kau jangan turut buat dosa.” Air mata yang menitis lagi, Nadra seka dengan kasar. Dia seakan tak rela mutiara jernih itu jatuh lagi untuk orang yang telah mensia-siakan dirinya.
“Kau tak tau betapa hari-hari aku berada di dalam ketakutan. Kau tak pernah tau sepasang mata ni, telah melihat kekasaran dia. Kau takkan tau apa yang mak aku tanggung selama bersuamikan dia.” Gendang hati Aisyah dipukul kuat. Dadanya makin mengetat. Tangannya kuat menggenggam tangan Nadra.
“Ni... telinga ni.. setiap hari dipasak dengan kata-kata makian dari dia!” Akhirnya Aisyah menarik tubuh Nadra ke dalam dakapnya. Air mata Aisyah tumpah sama banyak dengan  air mata  Nadra.
“Syyyhh..” Tiada kata-kata yang terzahir dari bibir Aisyah untuk memujuk Nadra. Akhirnya dia hanya menepuk dan mengusap perlahan belakang badan Nadra.
Hatinya turut sedih mengenangkan kisah pilu Nadra itu. Patutlah Nadra selalu saja kelihatan ceria. Tapi ianya sekadar menutup luka dan duka hati sendiri.
Aisyah tahu Nadra membesar tanpa ayah dulu. Ibu dan ayah Nadra bercerai ketika Nadra masih kecil. Tapi Aisyah tak pernah pula tahu  pengalaman hidup temannya itu.
Allah, pahit sungguh pengalaman  yang Nad tempuh rupanya. Desis Aisyah dalam hati.
“Nad.. menziarah orang sakit tu sunat mu’akkadah. Tak semestinya hanya untuk kaum keluarga kita sendiri. Betul dia pernah berlaku kejam pada kau dan ibu kau. Tapi tak ada dia, kau tak lahir Nad. Nikah kau pun dia yang akan walikan. Itu tandanya hubungan seorang anak dan ayah takkan pernah putus. Walaupun ibu kau dengan dia dah lama bercerai. Pergilah tengok sebelum terlambat.”
Nadra yang masih lagi berada dalam dakapan Aisyah, hanya diam tidak bergerak. Air matanya mengalir lesu tanpa diseka lagi.
“Kalau kau nak pergi, aku boleh temankan.” Pujuk Aisyah lagi.
Aisyah tak mahu Nadra menyesal seumur hidup nanti. Memang pahit kenyataan yang ingin ditelan, tapi lelaki itu masih lagi punya hubungan dengan Nadra. Nadra terhutang budi kerana lelaki itu yang menyebabkan dia lahir ke dunia.
“Kau nak tau tak Nad? Kalau kita menziarah orang sakit ni besar ganjarannya tau.” Aisyah teringat sebuah hadis yang diriwayatkan oleh At- Tirmizi, Ibnu Majah &Ahmad. Sabda Nabi SAW yang bermaksud;
“Apabila seorang lelaki mengunjungi saudara muslimnya, maka seolah-olah dia berjalan di dalam syurga sehingga dia duduk. Apabila sudah duduk maka rahmat Allah mengelilinginya. Jika dia berkunjung pada waktu pagi, maka tujuh puluh ribu malaikat akan mendoakannya hingga petang dan begitulah sebaliknya.”
Namun Nadra hanya kaku di situ. Aisyah mengintai sedikit muka Nadra. Matanya terpejam rapat. Hati Aisyah sudah berdetik. Pengsan ke cik kak ni?
“Nad.. Nad..” Pipi Nadra ditepuk  perlahan. Nadra tidak bergerak. Tapi dadanya berombak perlahan. Masih bernafas!
Ada dengkuran halus menyapa gegendang telinga Aisyah.
“Cis, dia tertidur? Penat aku bagi ceramah!”Kepala Aisyah tergeleng-geleng.
Nadra terlalu penat memendam perasaan. Teman baiknya itu cuba berlagak kuat tapi akhirnya dia lelah. Air mata yang yang terlalu mahal untuk dibazirkan melemahkan jiwa dia hari ini.
Perlahan-lahan Aisyah merebahkan tubuh Nadra di atas sofa yang mereka duduk. Kaki Nadra diluruskan. Penuh ruang sofa itu dengan tubuh kurus tinggi gadis itu.
“Aik? Datang rumah orang hanya untuk tidur ke?” Aisyah berkalih.
Hilman sudah tercegat memandang Aisyah yang sedang membetulkan kedudukan Nadra itu.
“Afiq Hilman, tak baik cakap gitu. Kakak tak suka! Nadra tak sihat. Biar dia tidur kejap. And you.. please go away. Nak tengok TV sila bersantai di bilik sendiri.”
“Tak sihat? Kenapa dia tak pergi klinik?” Berkerut dahi Hilman menyoal. Arahan Aisyah tadi dibiarkan berlalu.
“Jiwa dia yang tak sihat sekarang ni. Dia stress. Dah-dah pergi naik atas. Tak manis tengok anak dara orang tidur.”  Belakang tubuh Hilman ditolak oleh  Aisyah. Namun tolakannya tidak kuat hingga boleh membuatkan Hilman menyungkur.
“Eh, Adik nak pergi ambil mummy la. Petang sikit nak ke studio.”
“Oh, patutlah smart  semacam...”
“...well... Hilman Lee ni kan? Photographer idaman semalaya.”
“Perasan! Dah pergilah cepat.”
Hilman berlalu dengan tawa yang masih lagi tersisa. Suka benar dia mengusik Aisyah.  Apatah lagi kakaknya itu suka mencebikkan bibir bila dia berura-ura berlagak seperti tadi.
Aisyah akan kelihatan manja dengan cara dia tersendiri!




Wednesday, December 14, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 4



Kelopak mata yang tertutup itu dipandang. Sengaja dia mengambil kesempatan menatap seluruh raut wajah itu. Jelas kelihatan garis-garis keletihan di situ. Gelas yang dipegang, perlahan-lahan diletakkan di atas meja.
“Syah..”
Suara lelaki yang tidak asing dipendengaran Aisyah itu membuatkan matanya celik. Pantas dia membetulkan kontur tubuhnya. Kepala yang sengaja diletokkan ke kepala sofa, sudah tegak.
“Sorry. Syah terlelap kejap.” Bibir Vincent tersungging. Kepalanya juga tergeleng.
“Penat?”
Angguk.
“Letih dengan kerenah photographer Hilman Lee tu. Kerek!” Ketawa besar Vincent bila Aisyah meluahkan rasa geramnya.
Dia tahu. Dia nampak cara kerja Hilman tadi. Sengaja dia beredar cepat dari mereka. Vincent tak mahu Aisyah rasa tak selesa dengannya. Tapi tidak bermakna dia menghilangkan diri terus. Vincent membawa diri ke koridor tingkat atas rumah itu. Di situ dia memerhati mereka bertiga yang berada di bawah.
“Nah, minum ni. Sejukkan hati Syah tu.” Gelas besar berisi air mangga itu dihulurkan pada Aisyah.
Dengan senyuman yang sedikit hambar, “Thanks, abang.” Gelas sudah bertukar tangan.
Vincent sekadar menjatuhkan kepala. Senyuman kecil masih lagi di pinggir bibirnya.
“Syah naik atas pergi segarkan badan. Lepas tu lelapkan mata. Dah hilang letih tu baru menjahit. Ni, kain sample yang abang bawa balik. Bila free Syah tengoklah. Abang nak balik dah ni.” Vincent mula mengangkat punggung bila dia sudah habis menyampaikan pesanannya.
“Abang tak nak lunch dekat sini ke?” Bulat mata Aisyah memandang Vincent yang sudah tegak berdiri itu.
“Tak apa. Next time. Syah kan dah penat tu. Lagipun abang kenyang lagi makan mee sup Syah tadi.” Bibir nipis yang sentiasa murah dengan senyuman itu memberi keyakinan pada Aisyah. Dia benar-benar memaksudkan apa yang dia katakan sebentar tadi.
“Oklah kalau gitu.” Aisyah mengalah! Langkah mereka seiring menuju ke kereta Vincent.
“Jangan lupa kunci pagar.” Tegas Vincent mengingatkan sepupunya itu.
“Ya. Baik-baik drive!” Laung Aisyah bila Vincent sudah mulai mengundurkan kenderaannya.
“Bye.” Tangan diangkat, melambai kembali kepada Vincent. Kereta Vincent semakin meninggalkan rumah dua tingkat yang terletak di bahagian tepi sekali. Aisyah masih lagi di tengah laman, meninjau ke dalam beg kertas yang Vincent hulurkan tadi. 
“Tak pernah yang tak dapat ole-ole. Bertuahlah badan sapa yang jadi kakak sepupu aku nanti. Tak payah pesan, dia dah belikan!” Omel Aisyah sambil mengatur langkah masuk ke rumah.


“Kak, tidur ke?” Bahu Aisyah digoyang perlahan.
“Ishh, kenapa dik?” Bantal empat segi kecil dikepit ke muka. Rambut yang panjang sengaja dilepaskan sebelum berbaring tadi,berselerakan di atas bantal.
“Tu.. Dekat luar ada orang nak jumpa.. Nak tempah baju kot.” Hilman menarik bantal yang menutupi separuh muka kakaknya. Mesti dia hangin! Bisik Hilman dalam hati.
Aisyah mendengus.
“Jangan nak tipulah. Sekarang ni waktu Qailullah. Memang takkan ada orang datang. Customers akak memang tahu rule akak ni. Nak tempah baju ke nak ambil baju yang dah siap ke, bukan waktu tengahari ni. Akak takkan buka pintu.”
Kan dah cakap... Waktu ni memang kakak takkan terima customer. Gumam Hilman lagi.
Aisyah sememangnya telah menetapkan garis masa untuk mereka yang ingin berurusan dengannya. Waktu tengahari seperti ini, adalah waktu untuk Aisyah melelapkan mata sebelum  solat Zuhur. Tak lama mana pun, hanya setengah jam sebelum masuk waktu.
Sunah ini memang sudah menjadi kewajipan diri Aisyah. Seperti yang telah diriwayatkan Ibnu Abbas.
Rasulullah bersabda;
“Memakan sahur itu boleh memberi kekuatan untuk berpuasa pada siang hari, dan Qailullah (tidur sekejap) pada siang hari (sebelum Zuhur) boleh memberi kekuatan untuk Qiamullail.”
“But I think she’s not your customer.” Aisyah menolak bantal yang menutupi separuh mukanya.
Keningnya bertaut. Cuba menghadam kata-kata Hilman.
“Then who?” Soalnya ingin tahu.
“Your friend, Nadra.”
“Nadra?” Sedikit terkejut kedengaran nada suara Aisyah.
“Yup. Nadra.. si burung murai tercabut ekor.”
“Hey, tak baiklah gelarkan dia macam tu!” Hilman gelak. Punggung terus diangkat, mahu berlalu pergi.
“Cepat turun. Adik dah suruh dia masuk. Jangan buat tetamu tertunggu-tunggu.” Sambung Hilman sebelum hilang di sebalik pintu bilik Aisyah.
Ceh. Kata orang bukan main lagi.
Nadra.. Dia memang banyak mulut. Tapi dia bukan jenis suka mengata orang sana sini. Dia bukan yang suka bercerita kisah orang. Cuma dia memang terlebih ramah. Ada saja yang ingin dia bercerita.
Pasal dia bertembung dengan kemalangan semasa dalam perjalanan ke tempat kerja pun, dia akan menelefon Aisyah! Aisyahlah tempat dia berceloteh itu dan ini.
Dah kenapa cik kak tu datang tengahari buta ni? Tak pernah-pernah dia datang time ni. Dah tu tak telefon dulu pulak tu. Musykil betul..
Bingkas Aisyah bangkit. Rambut yang sedikit tidak terurus disisir rapi. Setelah memastikan dirinya kemas semula, Aisyah berlalu mendapatkan teman baiknya itu.












Tuesday, December 13, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 3
               



Dia makin menghampiri Aisyah. Senyuman manis menghiasi bibir merah dia. Anak matanya tunak memandang Aisyah. Begitu lembut. Meskipun cahaya yang terpancar terbias sedikit keletihan.
“Ni hao.” Sapa dia tatkala dirinya hanya jauh sedepa dari Aisyah dan Hilman.
“Dia dah mula dah.. Better you answer in mandarin. Kalau tak.. Sampai malam karang dia dok cakap cina dengan kita.” Sempat Aisyah menjeling tajam pada Hilman bila pemuda itu menyikunya. Secara tak langsung Hilman memberi arahan.
“Hao.” Hilman sudah tergelak. Akhirnya Aisyah menuturkan juga bahasa ibunda keluarga mereka walaupun hanya sepatah!
Dan si dia tersenyum puas. Meskipun hanya itu yang Aisyah jawab. Tapi dia masih lagi mahu menguji. Hati lelakinya mahukan kepastian walaupun  matanya sudah nampak sebuah kebenaran dari dulu hingga kini.
“You xiang niang ge ge ma?”
Dan Aisyah jujur menjawab, “Xiang.” Ya, dia rindukan lelaki itu..
“Zhen de?” Bulat mata Vincent menyoal lagi. Betul ke Aisyah rindukan aku? Gumam Vincent.
“Dui! Yin wei mei you ren cen zan wo de shi wu.” Hilman tergelak besar bila mendengar Aisyah berkata begitu. Apatah lagi muka Vincent sudah kelat!
Betul! Sebab tak ada orang puji saya masak.
Syah rindukan aku, sebab tak ada orang puji masakan dia.. Alahai, dia tetap jaga hati dia dari disentuh orang!
“Ren xin.” Terluah juga perkataan sampai hati itu dari bibir Vincent. Hilman hanya menepuk-nepuk bahu lelaki itu bila Aisyah mengangkat bahu. Seolah-olah sengaja mahu membakar perasaan Vincent.
I told you... Kakak Hil takkan mudah disentuh hati dan jiwanya... bisik Khyr dalam hati. Dia tahu Aisyah sangat menjaga hati sendiri. Dia takkan sesekali mudah jatuh hati dengan orang.

“Bila abang Vincent sampai?” Hilman menghulurkan tangannya untuk berjabat. Tapi salamnya tidak bersambut. Vincent sedang leka merenung Aisyah. Sehinggakan Aisyah melarikan pandangan matanya dari lelaki itu.
“Ehem..ehem.. Hil taulah kakak Hil cantik. Kot ya pun.. Salamlah Hil ni.”
Vincent tersengih menutup malu apabila tertangkap oleh Hilman.
“Sorry.” Bahu Hilman ditarik. Rapat tubuh mereka berpelukan.
“I just arrived. Terus ke sini. Hari ni kan hari pertama kita akan lancarkan Aisy Lee.” Balas Vincent usai tubuh mereka merenggang.
Aisyah dan Hilman berpandangan sesama sendiri.
Dia ingat?
“Terlanjur abang kat sana, abang tengok kain. Sample ada dalam kereta. Kejap abang pergi ambil..”
“Abang!” Sedikit kuat Aisyah menyeru.
Langkah Vincent terhenti.
“Nanti-nanti boleh. Syah rasa abang tak sarapan lagi. Syah ada masak lebih mee sup tadi. Kejap Syah panaskan.”
“Eh, tak payah! Syah dah cantik. Tak payah masuk dapur. Kalau abang nak nanti abang pergi ambil sendiri. Mummy mana?” Vincent tak mahu Aisyah melayan dia saat ini. Gadis itu sudah terlalu cantik didandan. Tubuhnya juga sudah tersarung dress yang dia jahit sendiri.
Vincent tak nak hanya kerana semangkuk mee sup, rosak keindahan yang dia sedang tatap ini.
Aisyah terlalu jelita ketika ini. Hati yang sudah lama tertawan makin tak keruan jadinya.
“Err.. Mummy tak ada. Pergi kelas agama.” Kepala Vincent angguk dua kali.
“Hil dah nak mula ke?” Hilman yang sedari tadi hanya selesa memerhati dipandang.
“Ha’ah. Nak photoshoot dekat luar aje. Moga-moga fengshui gazebo abang Vincent bawa tuah pada kakak.”
“Hisssh, adik ni.. Rezeki tu Allah yang tentukan. Bukan fengshui ke apa.” Lengan Hilman dicubit kuat.
“Adik tahulah! Saja nak usik abang Vincent. Abang tak marah kan?”
Geleng.
“Tak. Buat apa nak marah. Landskap tu cantik. Masa abang buat taman tu pun.. Abang tak guna fengshui. Sebab abang tahu, selagi kita buat baik.. Mana-mana agama pun cakap akan ada kebaikan buat kita semula. Macam tu jugak rezeki.”
Aisyah mengangkat kening pada Hilman. Bibirnya ada sekuntum senyuman mekar.
“That’s Vincent Lee, Afiq Hilman. Our brother. Our big brother.” Ujar Aisyah penuh makna. Kelat sudah air muka Hilman bila Aisyah berkata begitu.
Ya.. Vincent Lee. Abang mereka. Satu-satunya sepupu lelaki mereka dari keluarga sebelah ayah mereka.
Lelaki yang selalu ada sejak mereka kecil. Hubungan kekeluargaan mereka tak pernah putus walaupun pegangan agama mereka berlainan.
Vincent Lee..
Lelaki yang menjadi pelindung mereka sejak ayah mereka meninggal dunia dulu.
Our brother. Our big brother..
Vincent mengulangi lagi kata-kata Aisyah tadi.
Hatinya sedikit terkoyak dengan kenyataan gadis itu.
Kalaulah Syah tahu....


“Atiqah, adik akak tu memang gitu ke time kerja?”
Punggung dihenyak kasar, muka Aisyah sudah cemberut. Namun Atiqah hanya tersenyum nipis mendengar soalan Aisyah itu.
Siapa tak kenal cameraman yang lebih dikenali dengan nama Hilman Lee tu? Garang-garang dia pun, beratur model nak kerja dengan dia. Atiqah hanya membalas pertanyaan Aisyah itu di dalam hati.
“Apa yang akak nampak, itulah dia. Adik akak.” Mata Aisyah terarah kepada Atiqah. Jurusolek yang adiknya upah hari ini, pasti selalu bekerjasama dengan Hilman. Kalau tidak, masakan gadis itu boleh berkata sedemikian rupa?
“Akak dah tak larat nak senyum. Urat pipi akak ni dah kejung. Kakak, senyum elok-elok. Kakak, pandang sana. Kakak, bayangkan kakak kat ladang bunga. Hisssh, serius penat! Tapi kenapa ramai yang tergila-gila nak jadi model?” Atiqah hanya menyimpul senyum bila Aisyah mengajuk arahan Hilma tadi. Mahu ketawa sebenarnya. Tapi bimbang pula Aisyah akan tersalah sangka.
“Akak ikut ajelah cakap Hilman Lee tu. Dia tahu pose apa yang cantik untuk akak. Dia Profesional kak. Kalau tak, takkanlah dia kerap ke oversea hanya untuk merakamkan moment indah pasangan pengantin di sana?” Span yang disangkut di jari kelengkeng, mula ditekapkan perlahan-lahan di permukaan kulit muka Aisyah.
Yang ini Aisyah percaya!
Bukan sekali dua dia melihat hasil kerja adik sendiri. Memang gambar-gambar yang dirakamkan oleh Hilman sangat cantik. Tapi... Aisyah sudah lelah untuk mengikut rentak Hilman.
Yang dia selalu tak percaya adalah Hilman punya ramai teman di luar negara. Dekat sana tak ada jurugambar ke? Sampai sanggup gunakan khidmat Hilman dari JB ini. Kadang-kadang terasa Hilman tu ala-ala Saiful Nang yang popular tu.
Huh, bila la adik tu nak habiskan semua ni. Penat betul! Protes Aisyah dalam diam.
“Sabar kak.. He's know the best for you and the Aisy Lee. Lagipun akak baru first time buat photoshoot ni. Nanti akak akan biasa.”
Aisyah senyap bila Atiqah memujuk perlahan. Hati kecil gadis itu sudah terpujuk tatkala Atiqah menyebut Aisy Lee.
Ya, Hilman sudah berjanji. Aisy Lee... Nama yang Hilman komersialkan. Dia mahu Aisyah pergi jauh dengan jenama dia sendiri. Malah Aisyah yakin, Hilman akan memuat naik gambar-gambar hari ini ke Instagram Aisy Lee.
Salah satu laman sosial yang melonjakkan nama Hilman Lee. Dan Hilman mahu Aisy Lee juga dikenali ramai. Dia mahu ramai wanita yang memperagakan hasil kerja tangan kakaknya.
Doa Aisyah, semoga satu hari nanti, Aisy Lee.. dipuji oleh ramai orang. Jenama pakaian wanita yang setanding dengan pereka fesyen terkemuka.