Sunday, September 24, 2017

Gerimis Di Hati Bonda

Bahagian 2.

Sesekali Safwan mengerling si isteri di sebelah. Namun cinta hatinya itu leka memandang ke luar jendela. Anak-anak di tempat duduk belakang sudah terlentok. Kepenatan barangkali.

"Mai, abang nak tanya ni." Maisara berpaling. Wajah sang suami ditatap. Tetapi Safwan tegak menghala pandangan di hadapan. Menjaga pemanduannya.

"Tanya apa, abang?"

Tanpa menoleh, Safwan meluahkan rasa terbuku di hati lelakinya.

"Kenapa Mai soal mak macam tu tadi?"

Maisara tersenyum nipis. Kepalanya menggeleng, sempat bebola matanya naik ke atas. Mencari ayat yang sesuai agar sang suami itu tidak tersalah sangka.

"Abang, Mai ni tak layak tau nak masuk campur urusan abang adik beradik. Tapi abang lupa ke apa yang adik abang cakap minggu lepas? Semasa kenduri Pak Ali...."

Safwan melepaskan keluhan. Terasa hembusan nafasnya begitu kuat sekali.

"Dengar..." Sahut lelaki itu perlahan.

"Lena tanya Caca kenapa tak balik rumah nenek. Caca jawab, baba tak kasi. Hey, come on la. Baba tak kasi atau ibu dia yang tak nak jejak rumah mak lagi?"

Safwan diam. Ya, dia ingat tentang cerita adiknya itu. Anak buah dia menipu? Budak-budak tak menipu kalau tak ada orang tua yang mengajarnya.

Boleh jadi Kak Yatt itu menggunakan nama suaminya, Abang Razin. Ya betul, kita tak boleh berkata apa-apa kalau suami anak kita itu tak izinkan anak kita balik ke rumah mak ayah kita. Tapi tak usahlah mengajar anak itu bercakap bohong!

Safwan juga percaya kakaknya sendiri yang tak mahu pulang. Bukan Abang Razin yang tak izinkan. Sebab Safwan tahu, abang iparnya itu takutkan kakaknya. Razin itu suami yang takutkan isteri!

"Abang fikir logik la... Abang Razin yang bawa anak-anak dia datang dekat kita. Kakak abang langsung tak nampak batang hidung! Eh, majlis tadi majlis keluarga abang tau. Bukan majlis keluarga Abang Razin yang kita pergi."

Maisara memuntahkan lagi apa yang tertanam di dalam hati dan fikirannya.

"Dia lupa agaknya kan? Masa dia tiada rumah dulu, mana dia berteduh? Tu.. Rumah buruk ayah jugak yang dia laki bini tinggal. Masa dia berpantangkan Caca, siapa yang jaga dia? Tu... Mak yang dia tak tegur tu la yang masakkan air panas, tuang dalam baldi untuk dia mandi. Orang tua tu la yang memasak lauk untuk dia makan. Anak dia si Caca tu dari merah, masih lembik... Mak yang mandikan. Mak tatang dia, mak selalu sebut-sebut kakak abang tu sampai saya sakit hati!"

Akhirnya air mata Maisara tumpah juga. Sungguh, emosi dia tercalar.

"Sayang.... Benda dah lepas...."

"Ya, benda dah lepas! Tapi Mai ingat. Mai masih ingat...."

Safwan capai tangan Maisara. Dibawa ke bibir. Dikucup jari-jari itu. Bagai menitipkan penawar buat sekeping hati yang pernah terluka itu.

"Sayang, abang masih ada dan terus akan ada selagi Allah masih meminjamkan nyawa abang. Lupakan la hal dulu. Mak tak sengaja. Mak tak tahu anak perempuan dia akan buat dia begini."

"It's not about me, abang! But you! Mak suka pilih kasih. Mak terlalu agungkan anak perempuan dia yang itu. Sekarang, lihat! Apa yang anak dia sanjungkan itu dah buat? Dan anak mana yang selalu ada ketika dia perlukan anak-anak?"

Safwan tak terjawab.

Amarah isterinya sudah mencecah paras bahaya. Tapi dia tak mahu ianya meningkat lagi. Dia tak ingin Maisara membentangkan lagi kesilapan mak dia.

Kerana, hati lelakinya juga pernah terluka. Dia bimbang luka itu kembali berdarah.

"Mai terpaksa tahan hati. Sebab suami Mai anak lelaki. Anak lelaki, masih punya tanggungjawab ke atas mak ayah dia sehingga mati. Mai marah bukan sebab Mai mahu tak suka abang tolong mak. Tak, itu tanggungjawab yang perlu abang lakukan. Berbakti selagi mereka masih bernafas. Tapi Mai sakit hati, dulu mak tak pandang pun kita!"

Tangisan bisu Maisara masih berlangsung. Safwan yang masih memandu itu melencongkan pemanduannya ke arah bandar. Setiap patah si isteri tidak dibalas.

Laju keretanya dipandu akhirnya berhenti di tepi laut Stulang. Selat Tebrau terdampar di depan mata.

"Menangis la puas-puas. Nanti dah reda, kejut anak anak. Abang ada dekat depan tu aje."

Akhirnya Maisara ditinggalkan di dalam kereta. Sengaja Safwan membiarkan Maisara yang sedang diulik emosi. Orang perempuan kalau sedang angin, jangan dilayan.

Makin dipujuk, makin kuat tangisannya nanti. Lebih baik biarkan dia sendiri dulu. Karang dia okey sendiri. Bukannya dia tak kenal siapa Nur Maisara. Isterinya itu hanya perlu waktu untuk mententeramkan perasaan sendiri. Tak perli dipujuk!

Percayalah!

Monday, September 18, 2017

Gerimis Di Hati Bonda




Bahagian 1.


"Dia tak tegur pun mak. Dia salam, menonong aje dia jalan ke depan."

"Eh, dia tak tanya apa-apa ke? Sihat ke? Sakit ke?"

"Tak ada. Babi ke anjing ke tak ada pun."

Gulp.

Kalau mak dah mula sebut dua perkataan tu, tandanya mak marah. Sabar di hati mak kian menipis. Sepanjang aku jadi menantu dia, tak pernah aku dengar mak menyumpah atau mencarut. Ini kali pertama!

Maisara pandang muka Mak Ju. Wajahnya sedikit sugul. Hati tuanya sudah lama berkecil hati. Ya, Maisara tahu. Menantu perempuannya melihat raut muka itu setiap hari. Setiap perubahan di situ, Maisara boleh kenal.

"Tak apa... Dia pun ada anak. Nanti dia rasa la balik. Sampai bila dia nak buat mak macam ni?" Luah Mak Ju sayu.

Nur Maisara diam dan terus mendiamkan diri. Dia hanya membiarkan si mak mertua meluahkan segala-galanya.

Suasana di majlis perkahwinan sepupu Safwan tadi terlayar lagi. Ketika Maisara berdiri menanti buah hatinya kembali ke meja, tangannya dipaut oleh seseorang. Gara-gara terkejut, dia terus berkalih melihat tangan kanan sendiri.

Oh, rupaya anak buahnya sebelah suami. "Mak Uda, nak salam." Ujar si comel yang kurang setahun dari umur anak bujang Maisara dan Safwan.

"Caca, adik mana?" Soal si mak saudara bila dia hanya melihat cuma Caca seorang yang bersalam. Mak dia tak tau di mana.

"Tu," Lurus jari telunjuknya menghalakan si adik bersama si ayah yang jer diri tak jauh dari tempat Maisara jer diri.

"Tina, tak nak salam Mak Uda ke?" Dia pandang Mak Udanya takut-takut. Ah, dia memang takutkan orang sedari bayi. Dah besar pun dia masih begitu. Jadi Maisara tak hairan sangat dengan ragamnya itu.

Ayah dia yang mendengar Maisara menyoal si anak, terus mendekatkan anak perempuan kecilnya itu. Tangan halus itu, Maisara capai. Belakang tangan kanannya dikucup oleh Tina.

"Mak Uda nak cium boleh? Dah lama tak jumpa." Akhirnya pipi mulus itu Maisara sentuh dengan ulas bibir merahnya.

Ah, anak-anak... Apa yang dia tahu?

Ingatan tadi terbang dibawa angin bila suara Mak Ju menyambung luahan pilu di hati. Maisara tetap di situ, mendengar setiap butir percakapan orang tua itu.

"Caca datang-datang, terus jerit. Nenek! Dia peluk mak. Sedih betul hati mak. Mak yang bela budak tu dari lepas beranak. Si kecil tu tak berapa sangat. Dulu mak tak jaga dia."

Maisara senyum. Ya, boleh nampak berbeza Caca dan Tina. Mereka pernah sebumbung dengan anak-anak dia. Memandangkan si mertua beriya-iya mahu menjaga Syahmi dan Syahmim, mereka suami isteri mengalah.

Lagipun pandangan suami isteri itu sudah tak sanggup menghantar si bujang berdua itu ke rumah pengasuh. Asyik lebam sana sini. Bila Safwan atau Maisara bertanya, jawapan yang selalu mereka terima adalah tidak tahu.

Macam mana boleh tak tahu? Sedangkan mereka tinggal di rumah pengasuh. Mustahil dia tak tahu!

Semenjak itu, Mak Ju yang tengok-tengokkan Syahmi dan Syahmim ketika mereka suami isteri pergi kerja.

"Mak percaya ke, Abang Razin tu tak kasi Kak Yatt balik sini?" Maisara menyoal dengan tiba-tiba. Safwan tak sangka si isteri berani mennyentuh hal itu. Puas dijengelkan mata, namun Maisara buat-buat tak pandang Safwan.

Jeda.

"Kalau Abang Razin tak kasi, kenapa dia yang tuntun tangan anak dia bersalam dengan kita?"

Mak Ju menganguk, "Iya. Alah..yang benarnya si Yatt yang tak nak balik. Dia katanya laki dia tak bagi balik rumah ni!"

Ya, itu juga yang bermain di fikiran si menantu. Kalau birasnya, tak mahu jenguk mak dan ayah lagi, mengapa dià pula yang beriya-iya membawa anak - anak perempuan mereka bersalam dengan saudara mara?

Yang Kak Yatt langsung tak tanya khabar mak tu. Apa punya fiil la minah tu. Agaknya dia tak sedar, reda telunjuknya itu terletak di tangan si ibu. Allah takkan reda kita, kalau kita derhaka kepada mak ayah kita.

Sabarlah mak.. Sara tak berani nak cakap lebih-lebih. Kak Yatt tu anak mak. Sara ni menantu. Orang luar.....

Hati Maisara menggumam perlahan.



Wednesday, September 13, 2017

Cik Leftenan, Saya Sayang Awak!

Bab 1




“Wah, rumah sebelah ada penghuni baru!” Kepala Najman tertinjau-tinjau di celahan cermin tingkap nako. Sebuah trak sudah mula mengundur memasuki pagar. Najman merenung di bahagian pintu yang berlogo itu.

“Oh, jiran baru ni navy! First time jiran aku ni dengan navy. Dah berapa tahun aku duduk dengan pegawai tentera darat tu. Baru pakai Mejar, tapi sombongnya.... Ya Rabbi!”

Najman bercakap seorang diri lagi. Matanya masih lagi memerhati beberapa orang anggota yang mulai menurunkan barang dari trak itu.

Alat kawalan yang sedari tadi dipegang, Najman letakkan di atas kabinet. Segugus kunci di tempat penyangkut juga disambar.
Dengan sekali tarikan, daun pintu rumahnya sudah terkatup. Selipar Nike bersaiz sepuluh itu disarungkan ke kaki. Perlahan-lahan lelaki itu mengatur langkah menuju ke perkarangan rumah sebelah.

“Assalammualaikum.”

“Wa’alaikumusalam.”

Huluran tangan Najman, disambut oleh beberapa orang anggota berbaju biru itu.
“Ada apa-apa yang boleh saya tolong?” Soal Najman sambil matanya meninjau ke arah trak yang sudah kosong itu.

Aik?

Dah tak ada barang?
Sikitnya! Selalu dorang ni kalau pindah, bukan main banyak lagi barangnya. Gumam Najman.

“Dah siap dah encik. Pegawai ni bujang ni. Sebab tu barang pindahnya sikit.” Beritahu lelaki tadi. Anggota yang lain hanya mengiyakan saja.

“Sorry tau, saya cuma mampu hidangkan ini aje.”

“Eh, tak apa puan.. Ini pun okey dah ni.”
Tiba-tiba suara orang bersembang di antara lelaki dan perempuan menerpa di pendengaran Najman.

Tidak semena dia berkalih ke arah muka pintu.

Wow!

Cun habis jiran baru aku ni!

Mata Najman hampir terbelalak melihat susuk tubuh yang tinggi lampai itu. Di tangannya sedang menatang sepinggan goreng pisang. Lelaki di sebelah itu pula sedang menjinjit beberapa bungkusan air tebu.

“Nanti ya Leading Zul, bila dah settle semua saya belanja awak semua kat ofis.”
Lelaki yang disapa Leading Zul itu hanya tergelak.

“Terpulanglah pada Puan. Kalau puan, dah niat.. Kitaorang okey aje!” Sambut anggota lain pula.

Najman yang ralit memerhati, memberi salam. Mati terus senyuman wanita itu apabila mata mereka bertemu.

“Ha.. Puan, ni jiran puan. Tadi kononnya encik ni nak tolong, tapi barang dah siap turun dah. Apa ya nama encik tadi?”
Najman tarik sengih.

“Najman Zanjabil.”

Terkebil-kebil mata pegawai wanita itu memandang Najman.

Fuh, nama... Macam lagu Hindustan! Desis si puan rumah.

Perlahan-lahan bibir mula mengukir senyum, “Orked.” Balasnya.

“Sedap nama puan.” Puji Najman dalam sengihan yang masih panjang.


“Betul ke tak ada apa yang boleh dibantu?” Orked mengangguk.

“Ya, barang-barang  saya sikit aje. Biasalah, tentera kan pindah randah. Memang sengaja saya beli yang penting saja. Mengikut keperluan.”

Balasan Orked itu membuatkan Najman hilang kata-kata.

Kalau anggota bawahan dia dah balik, takkan aku nak bertunggu tangga kat sini lagi? Tapi senyuman dia, aduh.. bergetar iman aku ni!

“Kalau gitu saya pun nak baliklah puan. Tapi kalau perlukan bantuan, panggil aje saya ya? Insya-Allah, saya akan muncul depan rumah.”

Sambil menjatuhkan kepala, Orked membalas “Insya-Allah.” Makin melebar senyuman Najman mendengar cakap Orked itu.

“Ok dear. As you wish. Assalammualaikum.”

Erk.

Dear?

Biar betul?

Takkan dia panggil aku dear?

Dan langkah Najman itu dihantar dengan pandangan bisu. Salam yang Najman berikan tadi hanya dijawab di dalam hati.






























Wednesday, August 2, 2017

Dia, Penawar Jiwa...

Bahagian 2


“Jauh awak pergi membawa diri. Apa yang awak cari sebenarnya? Adakah iman yang awak cari setelah dia hilang dari hidup awak?”

Tangan Embun mula menggigil. Peluh halus sudah mula timbul di dahi. Musim dingin di Kota Melbourne ini telah menghangatkan dirinya dengan tiba-tiba.

Dia….

Adakah AD maksudkan dia?

“Apa…apa yang awak cakapkan ni?”
Bergetar suara Embun bertanya. Dadanya dihambat gemuruh. Detak jantung kian berdegup laju. Namun lelaki berambut perang itu tetap tersenyum manis. Dia nampak Embun mula tidak tentu arah!

“Embun Zulaikha, Yusuf Iskandar sudah lama pergi. Perginya dijemput Ilahi. Awak merantaulah ke setiap pelusuk dunia sekali pun, Yusuf Iskandar takkan awak temui.”
Bagaikan mahu pecah dada Embun bila AD dengan tenang berkata begitu. Air mata sudah berlumba-lumba memenuhi mata bundar itu.

Allah..siapa AD yang sebenarnya? Dia mengenali Yusufku?

 “Ini untuk awak Embun Zulaikha!” ujar AD sambil bangkit dari dudukan. Biola yang sedari tadi di atas pangkuan lelaki itu dibawa bersama. Sekelip mata biola itu sudah berada di posisi yang selalu AD selesa. Gesekan merdu mula kedengaran.

 “Zulaikha yang mendambakan rindu seorang Yusuf…..” sambung lelaki itu. Suaranya sedikit tenggelam dengan gesekan biola tersebut. Lagu Persona Zulaikha mula melatari suasana di Fitzroy Gardens itu. Beberapa pasang mata warga tempatan mula memandang-mandang.

Dan… Embun Zulaikha sudah terpaku tidak bersuara. Titisan air matanya tidak dapat disembunyikan lagi. Malah dia hanya membiarkan air jernih itu. Langsung tidak diseka. Hilang sudah rasa malu di hadapan AD.

Hatinya turut menangis,

Yusuf…. Siapa AD?



“Yusuf, kejap! Zulaikha belum ada lagi ni.”
AD berkalih bila suara lelaki seakan sama umur dengan walidnya memberitahu. Perlahan-lahan bibir AD melirik senyum. Faham dengan apa yang ayah Embun katakan itu, dia menanti lagi. Menangguhkan sebentar perjalanan mereka.

Mungkin Embun belum selesai solat. Desis hati lelakinya.

Sejak diperkenalkan sebagai Yusuf anak mutawif kepada Andalusia Travel Umrah Dan Haji, lelaki itu giat disakat oleh para jemaah. Masakan tidak, bila tetamu yang diiringi itu ada seorang Zulaikha. Bukankah jodoh Yusuf bersama Zulaikha?

Bila mengingatkan tenang usikan itu, AD tersenyum seorang diri. Zulaikha… gadis yang sudah lama dia kenal. Masih dingin untuk bermesra. Di matanya jelas terpancar cahaya cinta. Cinta untuk Yusufnya. Yusuf Iskandar yang telah lama meninggal dunia.

“Maaf, saya terlambat.” Gemersik suara Embun menyapa tiba-tiba. AD tersentak. Namun cepat kepalanya dijatuhkan. Mengangguk bila pandangan mata mereka saling terpaut.

Akhirnya AD memanjat tangga bas bila Embun sudah lama bergegas mengambil tempat duduknya. Suara AD mula memberitahu perancangan yang telah dijadualkan. Bibir merah itu bercerita dengan ramah tenang kisah Kota Madinah itu. Embun yang duduk di tepi tingkap di bahagian tengah bas itu, sesekali mencuri pandang AD.

Ya Allah, Ya Khaaliq, Ya Baari' Yang Maha Pencipta dan Maha Perancang. Kau hebahkanlah aku dengan rahsia-Mu itu.



“Allah telah merencanakan sesuatu buat kamu, sayang...” Lembut suara Zainab membisikkan kata-kata nasihat. Namun Embun hanya menyeka air mata. Tangisannya bisu tapi air jernih persis embun pagi itu tetap menuruni pipi pauhnya.

“Embun tak kuat umi. Embun asyik mengenangkan siapa penerima organ Yusuf. Hati ini... terlalu ingin mengetahui, di jasad mana jantung Yusuf berdegup sekarang.”

Perlahan-lahan rambut Embun disisir dengan tangan. Zainab tunduk mengucup dahi satu-satunya anak gadis dia bersama Ebrahim. “Bukalah hatimu wahai anakku. Terimalah pinangan dia. Pasti rancangan Allah SWT sebaik-baik perancangan. Melebihi perancangan kita, manusia yang dia ciptakan.” Bisik Zainab lagi. Dia masih mahu memujuk Embun. Ketika pemuda itu meluahkan hajat hatinya, Zainab dan Ebrahim terlalu gembira.

Jika diikutkan kata hati, mahu saja dia menerima pinangan itu sebagai kata putus. Tapi cepat mereka suami isteri tersedar.  Yang mahu disunting orang itu anak gadis mereka. Jadi wajar tuan punya badan yang membuat keputusan.

Tapi itulah, sudah sebulan berlalu. Kalau dibiarkan sampai bila? Pihak di sana masih menanti. Apa yang perlu dikhabarkan andai anak gadisnya masih terumbang ambing mencari sesuatu yang hilang?

“Embun, dia tunggu Embun. Kalau Embun tak mampu berfikir, serahkan diri ada Allah. Pasti jawapannya akan muncul.” Bahu si anak ditepuk perlahan.

Gadis itu hanya memejam mata. Diam, tapi Zainab tahu Embun mendengar. Perlahan-lahan bahu si anak ditepuk lembut. Seakan mendodoikannya tidur seperti dulu. Ketika Embun Zulaikha masih kanak-kanak.

“Sujudlah di lantai, berbisiklah merintih. Suara kita akan Allah dengar walaupun Dia tak pernah kita lihat.”

Suara lelaki itu melintas lagi di pendengaran Embun. Dadanya bergetar.

Allah!




**Terima kasih kerana membaca cerita pendek ini. Kisah ini masih ada satu bahagian lagi. Dan ianya adalah untuk projek Dealova. Insya-Allah akan terbit pada bulan Oktober nanti. AH akan war-warkan kemudian. Salam sayang,**

Tuesday, August 1, 2017

Dia, Penawar Jiwa...

     


Bahagian 1. 


“Lepaskan semua Zulaikha. Lepaskan...Menafikan sebuah kematian itu menidakkan qada' qadar Allah!”

“Tak! Saya tak pernah tak reda. Saya sedar dia dah lama pergi. Saya waras dan saya masih ingat tarikh kematian dia!”

“Jadi untuk apa awak berlari di serata bumi Allah ini?”Sinikal sungguh ayat anak tuan mutawif ini.

“Saya mencari ketenangan. Hati saya tak tenang.”Balas Embun dengan kepalanya tertunduk. Hujung kasutnya sudah dibenamkan di dalam debu pasir.

“Apakah padang pasir yang sunyi sepi ini masih lagi tak memberikan awak ketenangan?”

Argh, sekali lagi dia menghunuskan pedang kata. Hati gadis itu tertusuk dengan tujahan itu. Sakit!

Embun Zulaikha terdiam. Ayat apa yang harus dia tuturkan? Lelaki ini tidak faham ribut yang melanda jiwanya. Bagaimana dia mahu menjelaskan agar lelaki itu mengerti?

“Kalaulah awak tahu..  Ketika dia pergi menghadap sang penciptanya, dia telah membawa sekali jiwa ini. Yang tertinggal kini hanya sebuah lara.”

“Masya Allah... Embun Zulaikha! Awak sedar tak apa yang awak cakapkan ni?” Tinggi suara AD sampai timbul urat di tepi lehernya.

Embun tidak sedikit pun goyah. Dia tetap membuang pandangan ke tengah sana. Perlahan-lahan dia meninggalkan AD. Langkahnya diatur lemah ke masjid yang serba putih itu. Masjid Quba tersebut begitu menggamit hatinya.

Lemah seluruh sendi gadis itu tatkala kakinya mencecah masjid yang Nabi Muhammad SAW bina di tahun pertama Hijriah itu. Perbuatan Embun seiring dengan langkah. Tanpa disuruh, laju saja dia mengambil wuduk dan bersolat.

Tahu masa yang ditetapkan tidak terlalu lama untuk mereka singgah di sini. Jadi dia perlu bersegera, jangan seminit pun berlengah!

“Ya Allah Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui yang terbaik buatku. Siapapun dia, dari mana asalnya tidaklah aku ketahui. Kali ini bukanlah yang pertama aku bertemu dengan dia. Dan mengapa di sini kami bertemu lagi?Sungguh aku tak mengerti. Jawapannya hanya ada pada-Mu. Bukankanlah hijab untuk aku melihat aturan-Mu. Berilah aku ketenangan yang sepatutnya Ya Allah! Aamiin Ya Rabbal Alamin.”

Benar, ini bukan pertemuan pertama Embun dengan AD. Lelaki itu sangat dikenali menerusi gesekan biolanya. Sir AD…lelaki yang telah menghadiahkan Embun cakera padat himpunan seni muzik biolanya. Malah telah menjemput Embun ke konsertnya dengan menggunakan tiket VVIP!

Sir AD. Hanya itu yang dia tahu. A untuk apa? D mewakili apa pun gadis itu tidak pasti. AD… lelaki yang bermata coklat terang. Rambut keperangan, tubuhnya tinggi lampai. Fizikal seperti lelaki Timur Tengah.Yang paling ketara adalah bulu romanya juga perang.

Awal Subuh tadi, Embun terkejut besar bila lelaki yang dikenalinya sebagai AD ini perkenalkan anak mutawif mereka. Namun melibatkan cara AD menerangkan setiap tempat yang mereka singgah, Embun sangat yakin lelaki itu juga mutawif.

Barangkali kerjaya sebagai mandub di kalangan masyarat Arab itu hanya separuh masa lelaki tersebut. Atau bermain biola itu yang sekadar hobi.

Argh, pening kalau memikirkan AD! Dulu ketika Embun makan angin di Australia, lelaki itu muncul tiba-tiba lalu duduk di bangku yang sama.

Hampir pengsan Embun ketika itu, bila artis terkenal itu menyapa dirinya. Apatah lagi saat AD ralit merenung dirinya.

“Kenapa tengok saya macam tu?” Pantas Embun melarikan pandangan matanya terhadap AD. Kepalanya juga bergerak ke kiri dan kanan.

AD tersungging senyum. Mafla yang melilit di tengkuk, diperbetulkan sedikit. Sesekali bayu dingin menerpa, terasa hingga ke tulang. Duduknya juga diselesakan lagi.

 “Embun Zulaikha, awak masih teringatkan dia?” Berderau darah gadis itu bila jejak tampan itu menyoal.

Siapa AD yang sebenarnya? Apa yang dia tahu tentang aku?


           

Wednesday, July 12, 2017

Akhirnya....

Assalammualaikum,
Selamat hari raya adilfitri, maaf zahir dan batin!

Hari ni, AH ingin mengkhabarkan bahawanya ceritera Setitis Kasih Selaut Sayang yakni kisah #IrfanJasmineNana akan lahir ke versi cetak!



Yeah, Alhamdulillah... Akhirnya anak sulong mama akan lahir untuk terbitan bulan Julai. Di bawah penerbitan Intens Idea.

Siapa sangka, the unplanned story yang muncul dulu! Sesungguhnya setiap rezeki itu, telah Allah SWT catatkan terlebih dahulu.

Tapi judulnya sudah bertukar ya. Hasil perbincangan bersama puan editor, kami gantikan kepada Istimewanya Dia.

Bukan saja Nana itu sememangnya adik yang istimewa, Jasmine dan Irfan pun istimewa kan? 😍



Dah boleh order tau! Tapi melalui Intens ya. AH tak ambil order. Bimbang tak dapat uruskan nanti. Jangan khuatir.. AH akan pi sain TT di pejabat Intens. So, pembelian melalui Intens akan ditandatangi oleh puan penulis!


Detail urusan pembelian seperti di dalam poster. Promosi sehingga 31 Julai 2017 untuk pengeposan percuma! Dan..... Untuk 100 orang terawal, akan mendapat cenderahati dari AH. 😘

Jangan terlepas peluang ya!

Akhir kata, terima kasih kerana setia menanti.

Syukran with love,
AH si Pau Manis.







Wednesday, December 21, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 8




“Astagfirullahal’Azim..” Dada dia berombak ganas. Peluh meyimbah ke dahi.
“Wei, kau kenapa? Mimpi hantu? Tulah tidur tak reti nak basuh kaki dulu.” Khyr hanya mendiamkan diri. Sepatah pun dia tidak membalas apa yang Farhan lemparkan itu.
Degup jantungnya masih lagi kencang seperti tadi. Perlahan-lahan dia  menarik nafas panjang. Bukan soal tidurnya didatangi mimpi buruk, tapi lenanya seakan terganggu dengan bisikan suara halus.
Lembut suara itu menyeru namanya. Namun Khyr mengunci mulut dari membicara hal itu kepada Farhan. Terus saja kaki diangkat membawa tubuh menuju ke bilik.
“Wei, nak ke mana? Kata nak tidur kejap aje tadi. Tu kerja kau belum siap lagi kan?” Tegur Farhan.
“Esoklah aku sambung. Penat.” Tanpa mempedulikan Farhan, Khyr terus meninggalkan temannya itu. Farhan yang masih lagi melayan perlawanan bola sepak liga Inggeris itu hanya mendiamkan diri. Matanya kembali statik di kaca televisyen nipis itu.
Kertas-kertas yang masih tidak berkemas, dibiarkan saja di atas meja. Tadi sememangnya Khyr sedang bertungkus lumus menyiapkan kerjanya. Matanya tidak mampu bertahan, lalu dia melelapkan mata sebentar.
Tapi gara-gara bisikan tadi, kelopak mata yang terpejam hampir setengah jam itu terus celik. Jiwanya menjadi resah dengan tiba-tiba. Hati tertanya-tanya apa alamat bisikan tadi? Mainan tidur atau sememangnya gangguan syaitan?


Awal pagi lagi Khyr sudah menyelesaikan tugas yang tertangguh malam semalam. Usai menyimpan semua dokumen yang telah siap, dia mengambil kesempatan merehatkan tubuhnya.
Kerja seorang juruukur bahan ini bukannya mudah. Ianya sama penting malah tugas seorang QS paling penting di dalam bidang pembinaan dan kejuruteraan. Cuma QS kurang dikenali. Tidak menonjol seperti arkitek dan jurutera.
Walhal Quantity Surveyor  inilah membantu mengira anggaran kuantiti, kualiti  dan kos-kos di dalam sesebuah pembinaan. 
“Dah settle ke kerja kau?” Mata Farhan meliar di atas meja yang sudah tersedia kemas itu.
Tiada sahutan dari Khyr. Dia sekadar menjawab dengan menjatuhkan kepalanya dua kali.
“Aku nak tanya sikit boleh tak?” Khyr mengesotkan sedikit punggungnya bila Farhan melabuhkan punggung di sofa yang sama.
“Apa dia?” Muk air yang berisi air Nescaffe 3 in 1 itu dicapai. Perlahan-lahan bibirnya mencicip air yang masih lagi berasap itu.
“Siapa yang ada partner tasbih putih kau tu?”
Khyr bungkam bila Farhan mula bertanyakan soal itu. Terlayar kembali kisah yang terjadi pada minggu lepas. Nampaknya Farhan masih berfikir tentang hal itu. Desis Khyr.
Helaan nafasnya sedikit berat. Hati seakan tidak mahu bercerita. Tapi andai dia tidak menceritakan kenangan lalu, Farhan akan berterusan menyoal. Tak hari ini, esok lusa pasti dia mendesak lagi. Bukannya dia tak kenal siapa Farhan.
Bibir Khyr mengukir senyum nipis.
“Aisyah. Aisyah Humayra. Tasbih tu aku beli masa aku pergi Sabah dengan keluarga aku.” Khyr sekadar menjawab perlahan. Jiwa yang selalu diselimuti salju rindu buat gadis itu, kian menebal.
“Aisyah Humayra.. dia dekat mana sekarang?” Hati Farhan dicarik-carik untuk bertanya lagi. Dia ingin tahu siapa pemilik nama itu. Pasti dia seorang yang begitu istimewa di hati Khyr. Kalau tidak masakan lelaki itu melarang dia menggunakan tasbih itu!
“Aku tak tahu..” Luah Khyr seraya menggelengkan kepala.
Farhan hanya memerhati. Khyr seakan tidak berdaya di matanya. Mata lelaki itu sarat dengan rindu.
“Last aku jumpa dia lepas SPM. Lepas aku balik dari Sabah tu. Aku tanya kawan-kawan aku, diorang cakap daddy dia meninggal. Aku pergi rumah dia. Tulah kali terakhir aku jumpa dia.” Cerita Khyr lagi. Farhan yang sedang tekun mendengar berkerut dahi, hingga keningnya seakan mahu bercantum.
“Merah?” Bibir Khyr senyum lebar. Terbayang di kelopak matanya seraut wajah itu.
“Aku sorang aje yang panggil dia Merah. Humayra, yang kemerah-merahan di pipi. Mula-mula, dia marah. Tapi lama-lama dia buat tak kisah dengan kedegilan aku ni. Dah memang tu maksud nama dia. Dia nak kata apa?” Farhan tarik senyum bila Khyr tergelak kecil.
Nampaknya Merah tu memang istimewa di hati dia. Sekejap saja dia boleh tertawa bila mengenangkan gadis itu. Gumam Farhan.
“Maaf kalau aku tanya ni, kau rasa aku menyibuk hal kau...”
“....tanya ajelah apa yang kau nak tau, Farhan. Kalau mampu aku jawab, kau akan tau sebuah jawapan.” Sisa air nescaffe diteguk lagi. Khyr terlalu tenang di mata Farhan. Ah, dia lelaki yang selalu bertenang dalam segala hal!
“Dia cinta monyet kau?”
Khyr menggeleng, “Merah pesan, tak semua cinta monyet itu akan berkekalan hingga ke alam dewasa. Lebih baik jaga hati dari tercemar.” Farhan kelu.
Maksudnya? Hanya Khyr yang berperasaan pada gadis itu? Tapi dari cara dan tingkah laku Khyr ni, ada kasih yang telah lama tersimpul rapi buat Merah. Farhan menganalisis Khyr lagi.
“Kau tak cari dia? Kalau kau tak cari, mana nak tau dia dah kahwin ke belum? Nanti sia-sia kau simpan perasaan pada dia. Lagipun berdosa kalau kita cintakan hak orang.”
Hati Khyr bagai ditusuk semilu tajam. Apa yang Farhan katakan itu adalah sebuh kenyataan yang masih lagi samar - samar di matanya.
“Bukan aku tak cari, tapi dia seakan lenyap begitu saja lepas daddy dia meninggal. Sopian cakap, Merah dapat tawaran biasiswa untuk ke luar negara. Dia memang bijak.. Bila aku balik cuti semester pertama, aku pergi rumah dia. Tapi.. Merah dah tak ada. Mungkin dah fly. Yang menjadi kemusykilan aku,  mummy dan adik dia pun tak ada. Kata jiran mereka, diorang dah pindah. Tapi sorang pun tak tau, berpindah ke mana.” Simpati Farhan tumpah bila matanya menangkap sepasang mata Khyr yang sudah kelihatan sayu itu.
Mengingati saat itu adalah paling sukar bagi Khyr Najmi. Merahnya pergi seakan hilang jejak. Hatinya sedikit sakit bila Merah berterusan mendiamkan diri. Bukan Merah tak ada alamat rumah Khyr. Malah nombor telefon bimbit Khyr juga ada dalam simpanan gadis itu!
Sejak itu tiada salam khabar yang saling menjadi pengikat mereka berhubungan. Jadi bagaimana status diri Merah mahu diketahui? Masakan mahu diiklankan di dalam surat khabar?
Facebook? Berapa juta manusia yang menggunakan nama Aisyah? Berapa ramai perempuan yang bernama Humayra? Benarkah pengguna laman sosial itu semua menggunakan nama sebenar mereka?
Khyr tak yakin itu solusi penyelesaian untuk menjejaki Merahnya. Dia tak mahu hatinya tergadai bukan pada insan yang sebenar. Dia hanya inginkan Merah. Empunya nama Aisyah Humayra Lee binti Anas Lee Abdullah.