Wednesday, August 2, 2017

Dia, Penawar Jiwa...

Bahagian 2


“Jauh awak pergi membawa diri. Apa yang awak cari sebenarnya? Adakah iman yang awak cari setelah dia hilang dari hidup awak?”

Tangan Embun mula menggigil. Peluh halus sudah mula timbul di dahi. Musim dingin di Kota Melbourne ini telah menghangatkan dirinya dengan tiba-tiba.

Dia….

Adakah AD maksudkan dia?

“Apa…apa yang awak cakapkan ni?”
Bergetar suara Embun bertanya. Dadanya dihambat gemuruh. Detak jantung kian berdegup laju. Namun lelaki berambut perang itu tetap tersenyum manis. Dia nampak Embun mula tidak tentu arah!

“Embun Zulaikha, Yusuf Iskandar sudah lama pergi. Perginya dijemput Ilahi. Awak merantaulah ke setiap pelusuk dunia sekali pun, Yusuf Iskandar takkan awak temui.”
Bagaikan mahu pecah dada Embun bila AD dengan tenang berkata begitu. Air mata sudah berlumba-lumba memenuhi mata bundar itu.

Allah..siapa AD yang sebenarnya? Dia mengenali Yusufku?

 “Ini untuk awak Embun Zulaikha!” ujar AD sambil bangkit dari dudukan. Biola yang sedari tadi di atas pangkuan lelaki itu dibawa bersama. Sekelip mata biola itu sudah berada di posisi yang selalu AD selesa. Gesekan merdu mula kedengaran.

 “Zulaikha yang mendambakan rindu seorang Yusuf…..” sambung lelaki itu. Suaranya sedikit tenggelam dengan gesekan biola tersebut. Lagu Persona Zulaikha mula melatari suasana di Fitzroy Gardens itu. Beberapa pasang mata warga tempatan mula memandang-mandang.

Dan… Embun Zulaikha sudah terpaku tidak bersuara. Titisan air matanya tidak dapat disembunyikan lagi. Malah dia hanya membiarkan air jernih itu. Langsung tidak diseka. Hilang sudah rasa malu di hadapan AD.

Hatinya turut menangis,

Yusuf…. Siapa AD?



“Yusuf, kejap! Zulaikha belum ada lagi ni.”
AD berkalih bila suara lelaki seakan sama umur dengan walidnya memberitahu. Perlahan-lahan bibir AD melirik senyum. Faham dengan apa yang ayah Embun katakan itu, dia menanti lagi. Menangguhkan sebentar perjalanan mereka.

Mungkin Embun belum selesai solat. Desis hati lelakinya.

Sejak diperkenalkan sebagai Yusuf anak mutawif kepada Andalusia Travel Umrah Dan Haji, lelaki itu giat disakat oleh para jemaah. Masakan tidak, bila tetamu yang diiringi itu ada seorang Zulaikha. Bukankah jodoh Yusuf bersama Zulaikha?

Bila mengingatkan tenang usikan itu, AD tersenyum seorang diri. Zulaikha… gadis yang sudah lama dia kenal. Masih dingin untuk bermesra. Di matanya jelas terpancar cahaya cinta. Cinta untuk Yusufnya. Yusuf Iskandar yang telah lama meninggal dunia.

“Maaf, saya terlambat.” Gemersik suara Embun menyapa tiba-tiba. AD tersentak. Namun cepat kepalanya dijatuhkan. Mengangguk bila pandangan mata mereka saling terpaut.

Akhirnya AD memanjat tangga bas bila Embun sudah lama bergegas mengambil tempat duduknya. Suara AD mula memberitahu perancangan yang telah dijadualkan. Bibir merah itu bercerita dengan ramah tenang kisah Kota Madinah itu. Embun yang duduk di tepi tingkap di bahagian tengah bas itu, sesekali mencuri pandang AD.

Ya Allah, Ya Khaaliq, Ya Baari' Yang Maha Pencipta dan Maha Perancang. Kau hebahkanlah aku dengan rahsia-Mu itu.



“Allah telah merencanakan sesuatu buat kamu, sayang...” Lembut suara Zainab membisikkan kata-kata nasihat. Namun Embun hanya menyeka air mata. Tangisannya bisu tapi air jernih persis embun pagi itu tetap menuruni pipi pauhnya.

“Embun tak kuat umi. Embun asyik mengenangkan siapa penerima organ Yusuf. Hati ini... terlalu ingin mengetahui, di jasad mana jantung Yusuf berdegup sekarang.”

Perlahan-lahan rambut Embun disisir dengan tangan. Zainab tunduk mengucup dahi satu-satunya anak gadis dia bersama Ebrahim. “Bukalah hatimu wahai anakku. Terimalah pinangan dia. Pasti rancangan Allah SWT sebaik-baik perancangan. Melebihi perancangan kita, manusia yang dia ciptakan.” Bisik Zainab lagi. Dia masih mahu memujuk Embun. Ketika pemuda itu meluahkan hajat hatinya, Zainab dan Ebrahim terlalu gembira.

Jika diikutkan kata hati, mahu saja dia menerima pinangan itu sebagai kata putus. Tapi cepat mereka suami isteri tersedar.  Yang mahu disunting orang itu anak gadis mereka. Jadi wajar tuan punya badan yang membuat keputusan.

Tapi itulah, sudah sebulan berlalu. Kalau dibiarkan sampai bila? Pihak di sana masih menanti. Apa yang perlu dikhabarkan andai anak gadisnya masih terumbang ambing mencari sesuatu yang hilang?

“Embun, dia tunggu Embun. Kalau Embun tak mampu berfikir, serahkan diri ada Allah. Pasti jawapannya akan muncul.” Bahu si anak ditepuk perlahan.

Gadis itu hanya memejam mata. Diam, tapi Zainab tahu Embun mendengar. Perlahan-lahan bahu si anak ditepuk lembut. Seakan mendodoikannya tidur seperti dulu. Ketika Embun Zulaikha masih kanak-kanak.

“Sujudlah di lantai, berbisiklah merintih. Suara kita akan Allah dengar walaupun Dia tak pernah kita lihat.”

Suara lelaki itu melintas lagi di pendengaran Embun. Dadanya bergetar.

Allah!




**Terima kasih kerana membaca cerita pendek ini. Kisah ini masih ada satu bahagian lagi. Dan ianya adalah untuk projek Dealova. Insya-Allah akan terbit pada bulan Oktober nanti. AH akan war-warkan kemudian. Salam sayang,**

Tuesday, August 1, 2017

Dia, Penawar Jiwa...

     


Bahagian 1. 


“Lepaskan semua Zulaikha. Lepaskan...Menafikan sebuah kematian itu menidakkan qada' qadar Allah!”

“Tak! Saya tak pernah tak reda. Saya sedar dia dah lama pergi. Saya waras dan saya masih ingat tarikh kematian dia!”

“Jadi untuk apa awak berlari di serata bumi Allah ini?”Sinikal sungguh ayat anak tuan mutawif ini.

“Saya mencari ketenangan. Hati saya tak tenang.”Balas Embun dengan kepalanya tertunduk. Hujung kasutnya sudah dibenamkan di dalam debu pasir.

“Apakah padang pasir yang sunyi sepi ini masih lagi tak memberikan awak ketenangan?”

Argh, sekali lagi dia menghunuskan pedang kata. Hati gadis itu tertusuk dengan tujahan itu. Sakit!

Embun Zulaikha terdiam. Ayat apa yang harus dia tuturkan? Lelaki ini tidak faham ribut yang melanda jiwanya. Bagaimana dia mahu menjelaskan agar lelaki itu mengerti?

“Kalaulah awak tahu..  Ketika dia pergi menghadap sang penciptanya, dia telah membawa sekali jiwa ini. Yang tertinggal kini hanya sebuah lara.”

“Masya Allah... Embun Zulaikha! Awak sedar tak apa yang awak cakapkan ni?” Tinggi suara AD sampai timbul urat di tepi lehernya.

Embun tidak sedikit pun goyah. Dia tetap membuang pandangan ke tengah sana. Perlahan-lahan dia meninggalkan AD. Langkahnya diatur lemah ke masjid yang serba putih itu. Masjid Quba tersebut begitu menggamit hatinya.

Lemah seluruh sendi gadis itu tatkala kakinya mencecah masjid yang Nabi Muhammad SAW bina di tahun pertama Hijriah itu. Perbuatan Embun seiring dengan langkah. Tanpa disuruh, laju saja dia mengambil wuduk dan bersolat.

Tahu masa yang ditetapkan tidak terlalu lama untuk mereka singgah di sini. Jadi dia perlu bersegera, jangan seminit pun berlengah!

“Ya Allah Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui yang terbaik buatku. Siapapun dia, dari mana asalnya tidaklah aku ketahui. Kali ini bukanlah yang pertama aku bertemu dengan dia. Dan mengapa di sini kami bertemu lagi?Sungguh aku tak mengerti. Jawapannya hanya ada pada-Mu. Bukankanlah hijab untuk aku melihat aturan-Mu. Berilah aku ketenangan yang sepatutnya Ya Allah! Aamiin Ya Rabbal Alamin.”

Benar, ini bukan pertemuan pertama Embun dengan AD. Lelaki itu sangat dikenali menerusi gesekan biolanya. Sir AD…lelaki yang telah menghadiahkan Embun cakera padat himpunan seni muzik biolanya. Malah telah menjemput Embun ke konsertnya dengan menggunakan tiket VVIP!

Sir AD. Hanya itu yang dia tahu. A untuk apa? D mewakili apa pun gadis itu tidak pasti. AD… lelaki yang bermata coklat terang. Rambut keperangan, tubuhnya tinggi lampai. Fizikal seperti lelaki Timur Tengah.Yang paling ketara adalah bulu romanya juga perang.

Awal Subuh tadi, Embun terkejut besar bila lelaki yang dikenalinya sebagai AD ini perkenalkan anak mutawif mereka. Namun melibatkan cara AD menerangkan setiap tempat yang mereka singgah, Embun sangat yakin lelaki itu juga mutawif.

Barangkali kerjaya sebagai mandub di kalangan masyarat Arab itu hanya separuh masa lelaki tersebut. Atau bermain biola itu yang sekadar hobi.

Argh, pening kalau memikirkan AD! Dulu ketika Embun makan angin di Australia, lelaki itu muncul tiba-tiba lalu duduk di bangku yang sama.

Hampir pengsan Embun ketika itu, bila artis terkenal itu menyapa dirinya. Apatah lagi saat AD ralit merenung dirinya.

“Kenapa tengok saya macam tu?” Pantas Embun melarikan pandangan matanya terhadap AD. Kepalanya juga bergerak ke kiri dan kanan.

AD tersungging senyum. Mafla yang melilit di tengkuk, diperbetulkan sedikit. Sesekali bayu dingin menerpa, terasa hingga ke tulang. Duduknya juga diselesakan lagi.

 “Embun Zulaikha, awak masih teringatkan dia?” Berderau darah gadis itu bila jejak tampan itu menyoal.

Siapa AD yang sebenarnya? Apa yang dia tahu tentang aku?


           

Wednesday, July 12, 2017

Akhirnya....

Assalammualaikum,
Selamat hari raya adilfitri, maaf zahir dan batin!

Hari ni, AH ingin mengkhabarkan bahawanya ceritera Setitis Kasih Selaut Sayang yakni kisah #IrfanJasmineNana akan lahir ke versi cetak!



Yeah, Alhamdulillah... Akhirnya anak sulong mama akan lahir untuk terbitan bulan Julai. Di bawah penerbitan Intens Idea.

Siapa sangka, the unplanned story yang muncul dulu! Sesungguhnya setiap rezeki itu, telah Allah SWT catatkan terlebih dahulu.

Tapi judulnya sudah bertukar ya. Hasil perbincangan bersama puan editor, kami gantikan kepada Istimewanya Dia.

Bukan saja Nana itu sememangnya adik yang istimewa, Jasmine dan Irfan pun istimewa kan? 😍



Dah boleh order tau! Tapi melalui Intens ya. AH tak ambil order. Bimbang tak dapat uruskan nanti. Jangan khuatir.. AH akan pi sain TT di pejabat Intens. So, pembelian melalui Intens akan ditandatangi oleh puan penulis!


Detail urusan pembelian seperti di dalam poster. Promosi sehingga 31 Julai 2017 untuk pengeposan percuma! Dan..... Untuk 100 orang terawal, akan mendapat cenderahati dari AH. 😘

Jangan terlepas peluang ya!

Akhir kata, terima kasih kerana setia menanti.

Syukran with love,
AH si Pau Manis.







Wednesday, December 21, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 8




“Astagfirullahal’Azim..” Dada dia berombak ganas. Peluh meyimbah ke dahi.
“Wei, kau kenapa? Mimpi hantu? Tulah tidur tak reti nak basuh kaki dulu.” Khyr hanya mendiamkan diri. Sepatah pun dia tidak membalas apa yang Farhan lemparkan itu.
Degup jantungnya masih lagi kencang seperti tadi. Perlahan-lahan dia  menarik nafas panjang. Bukan soal tidurnya didatangi mimpi buruk, tapi lenanya seakan terganggu dengan bisikan suara halus.
Lembut suara itu menyeru namanya. Namun Khyr mengunci mulut dari membicara hal itu kepada Farhan. Terus saja kaki diangkat membawa tubuh menuju ke bilik.
“Wei, nak ke mana? Kata nak tidur kejap aje tadi. Tu kerja kau belum siap lagi kan?” Tegur Farhan.
“Esoklah aku sambung. Penat.” Tanpa mempedulikan Farhan, Khyr terus meninggalkan temannya itu. Farhan yang masih lagi melayan perlawanan bola sepak liga Inggeris itu hanya mendiamkan diri. Matanya kembali statik di kaca televisyen nipis itu.
Kertas-kertas yang masih tidak berkemas, dibiarkan saja di atas meja. Tadi sememangnya Khyr sedang bertungkus lumus menyiapkan kerjanya. Matanya tidak mampu bertahan, lalu dia melelapkan mata sebentar.
Tapi gara-gara bisikan tadi, kelopak mata yang terpejam hampir setengah jam itu terus celik. Jiwanya menjadi resah dengan tiba-tiba. Hati tertanya-tanya apa alamat bisikan tadi? Mainan tidur atau sememangnya gangguan syaitan?


Awal pagi lagi Khyr sudah menyelesaikan tugas yang tertangguh malam semalam. Usai menyimpan semua dokumen yang telah siap, dia mengambil kesempatan merehatkan tubuhnya.
Kerja seorang juruukur bahan ini bukannya mudah. Ianya sama penting malah tugas seorang QS paling penting di dalam bidang pembinaan dan kejuruteraan. Cuma QS kurang dikenali. Tidak menonjol seperti arkitek dan jurutera.
Walhal Quantity Surveyor  inilah membantu mengira anggaran kuantiti, kualiti  dan kos-kos di dalam sesebuah pembinaan. 
“Dah settle ke kerja kau?” Mata Farhan meliar di atas meja yang sudah tersedia kemas itu.
Tiada sahutan dari Khyr. Dia sekadar menjawab dengan menjatuhkan kepalanya dua kali.
“Aku nak tanya sikit boleh tak?” Khyr mengesotkan sedikit punggungnya bila Farhan melabuhkan punggung di sofa yang sama.
“Apa dia?” Muk air yang berisi air Nescaffe 3 in 1 itu dicapai. Perlahan-lahan bibirnya mencicip air yang masih lagi berasap itu.
“Siapa yang ada partner tasbih putih kau tu?”
Khyr bungkam bila Farhan mula bertanyakan soal itu. Terlayar kembali kisah yang terjadi pada minggu lepas. Nampaknya Farhan masih berfikir tentang hal itu. Desis Khyr.
Helaan nafasnya sedikit berat. Hati seakan tidak mahu bercerita. Tapi andai dia tidak menceritakan kenangan lalu, Farhan akan berterusan menyoal. Tak hari ini, esok lusa pasti dia mendesak lagi. Bukannya dia tak kenal siapa Farhan.
Bibir Khyr mengukir senyum nipis.
“Aisyah. Aisyah Humayra. Tasbih tu aku beli masa aku pergi Sabah dengan keluarga aku.” Khyr sekadar menjawab perlahan. Jiwa yang selalu diselimuti salju rindu buat gadis itu, kian menebal.
“Aisyah Humayra.. dia dekat mana sekarang?” Hati Farhan dicarik-carik untuk bertanya lagi. Dia ingin tahu siapa pemilik nama itu. Pasti dia seorang yang begitu istimewa di hati Khyr. Kalau tidak masakan lelaki itu melarang dia menggunakan tasbih itu!
“Aku tak tahu..” Luah Khyr seraya menggelengkan kepala.
Farhan hanya memerhati. Khyr seakan tidak berdaya di matanya. Mata lelaki itu sarat dengan rindu.
“Last aku jumpa dia lepas SPM. Lepas aku balik dari Sabah tu. Aku tanya kawan-kawan aku, diorang cakap daddy dia meninggal. Aku pergi rumah dia. Tulah kali terakhir aku jumpa dia.” Cerita Khyr lagi. Farhan yang sedang tekun mendengar berkerut dahi, hingga keningnya seakan mahu bercantum.
“Merah?” Bibir Khyr senyum lebar. Terbayang di kelopak matanya seraut wajah itu.
“Aku sorang aje yang panggil dia Merah. Humayra, yang kemerah-merahan di pipi. Mula-mula, dia marah. Tapi lama-lama dia buat tak kisah dengan kedegilan aku ni. Dah memang tu maksud nama dia. Dia nak kata apa?” Farhan tarik senyum bila Khyr tergelak kecil.
Nampaknya Merah tu memang istimewa di hati dia. Sekejap saja dia boleh tertawa bila mengenangkan gadis itu. Gumam Farhan.
“Maaf kalau aku tanya ni, kau rasa aku menyibuk hal kau...”
“....tanya ajelah apa yang kau nak tau, Farhan. Kalau mampu aku jawab, kau akan tau sebuah jawapan.” Sisa air nescaffe diteguk lagi. Khyr terlalu tenang di mata Farhan. Ah, dia lelaki yang selalu bertenang dalam segala hal!
“Dia cinta monyet kau?”
Khyr menggeleng, “Merah pesan, tak semua cinta monyet itu akan berkekalan hingga ke alam dewasa. Lebih baik jaga hati dari tercemar.” Farhan kelu.
Maksudnya? Hanya Khyr yang berperasaan pada gadis itu? Tapi dari cara dan tingkah laku Khyr ni, ada kasih yang telah lama tersimpul rapi buat Merah. Farhan menganalisis Khyr lagi.
“Kau tak cari dia? Kalau kau tak cari, mana nak tau dia dah kahwin ke belum? Nanti sia-sia kau simpan perasaan pada dia. Lagipun berdosa kalau kita cintakan hak orang.”
Hati Khyr bagai ditusuk semilu tajam. Apa yang Farhan katakan itu adalah sebuh kenyataan yang masih lagi samar - samar di matanya.
“Bukan aku tak cari, tapi dia seakan lenyap begitu saja lepas daddy dia meninggal. Sopian cakap, Merah dapat tawaran biasiswa untuk ke luar negara. Dia memang bijak.. Bila aku balik cuti semester pertama, aku pergi rumah dia. Tapi.. Merah dah tak ada. Mungkin dah fly. Yang menjadi kemusykilan aku,  mummy dan adik dia pun tak ada. Kata jiran mereka, diorang dah pindah. Tapi sorang pun tak tau, berpindah ke mana.” Simpati Farhan tumpah bila matanya menangkap sepasang mata Khyr yang sudah kelihatan sayu itu.
Mengingati saat itu adalah paling sukar bagi Khyr Najmi. Merahnya pergi seakan hilang jejak. Hatinya sedikit sakit bila Merah berterusan mendiamkan diri. Bukan Merah tak ada alamat rumah Khyr. Malah nombor telefon bimbit Khyr juga ada dalam simpanan gadis itu!
Sejak itu tiada salam khabar yang saling menjadi pengikat mereka berhubungan. Jadi bagaimana status diri Merah mahu diketahui? Masakan mahu diiklankan di dalam surat khabar?
Facebook? Berapa juta manusia yang menggunakan nama Aisyah? Berapa ramai perempuan yang bernama Humayra? Benarkah pengguna laman sosial itu semua menggunakan nama sebenar mereka?
Khyr tak yakin itu solusi penyelesaian untuk menjejaki Merahnya. Dia tak mahu hatinya tergadai bukan pada insan yang sebenar. Dia hanya inginkan Merah. Empunya nama Aisyah Humayra Lee binti Anas Lee Abdullah.




Tuesday, December 20, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 7


 

Dingin malam yang mencengkam tidak membuatkan Aisyah terus menarik selimut. Mata tidak lagi menyambung lena. Sudah diajar untuk bangkit di sepertiga malam. Jiwanya sudah sebati dengan amalan itu.
Di malam sunyi dia menyerahkan pengabadian dirinya pada Yang Maha Esa. Lidahnya basah dengan zikrullah. Suaranya halus gemersik memuji kebesaran Allah SWT. Setiap bacaan kalamullah diniatkan buat arwah daddy dia yang telah pergi.
“... andai dia masih lagi di atas muka bumi ini, Kau lindungilah keselamatan dia. Jauhkanlah dia dari sebarang musibah, fitnah dan zina. Jika dia telah Kau jemput, tempatkanlah dirinya di kalangan mereka yang menjadi kekasihMu Ya Allah...”
Khyr Najmi..
 Di pengakhiran doa, Aisyah menyeru sepotong nama itu.




Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 6




“Kau masih tunggu dia?” Pergerakan jari Aisyah terhenti.
Dia tidak  berpaling tapi terus mengangkat tangan menadah doa. Nadra hanya memerhati. Perlahan-lahan punggungnya dilabuhkan di sebelah Aisyah yang masih bertelukung itu.
Doa-doa Aisyah langsung tidak didengari. Gadis itu lebih selesa berdoa di dalam hati.
“Kau doa apa?” Bibir Aisyah tersenyum nipis bila Nadra melontarkan soalan lagi.
“Doa untuk semua orang. Mummy. Arwah daddy. Diri sendiri. Hilman. Abang Vincent sekeluarga. Untuk Nadra Aqilah...”
“Khyr Najmi?”
“Ya, dia termasuk di dalam doa aku.” Perlahan saja suara Aisyah. Tak guna menipu Nadra. Memang sepotong doa untuk si pemilik nama itu.
Nadra mengambil tasbih yang terdampar di atas sejadah ungu itu. Jari runcing  gadis itu menyentuh setiap butir mutiara itu.
“Kau masih tunggu dia kan?” Sekali lagi Nadra bertanya. Tadi ketika dia berdiri di muka pintu bilik Aisyah, mata dia terpandangkan gadis itu sedang berzikir. Seutas tasbih utuh di tangan kanannya. Dia tahu dari mata datangnya tasbih putih itu.
“Tunggu?” Aisyah menggeleng.
“Tak ada istilah tunggu. Aku hanya menghargai pemberian dia. Aku gunakan dari dulu hingga sekarang. Aku yakin ada ganjaran buat dia andai aku tetap menggunakan tasbih tu.”
“Itu aku pun tau. Maksud aku, hati kau tu.. masih ada dia?”
Aisyah tergelak.
“Hati ini bukan milik sesiapa selain Allah.”
Nadra ketap bibir. Bengang bila Aisyah menjawab selamba begitu.
“Nad.. kami hanya berkawan. Dari dulu tak ada perkataan cinta yang terbit dari mulut kami. Kami selalu bersama sebab saling menghargai erti sebuah persahabatan...”
“..tapi kenapa dia hilang begitu saja?”
Kepala Aisyah tertunduk.
Hilang?
Siapa yang menghilang?
Siapa yang menjauh?
Kelopak mata Aisyah terpejam.
“Sudah aturan Allah begitu.”
Biarlah Nadra tak tahu. Cukuplah dia tahu tasbih ini milik Khyr. Nadra tiada di masa lalu kami. Dia tak perlu tahu semuanya.
Nadra terdiam bila Aisyah menyambung lagi, “Takdir kita ni Nad, Allah dah tulis kat atas langit biru. Setiap huruf sudah lama tercatat. Sehinggakan setitik noktah dalam kehidupan kita pun sudah ada. Cuma.. kita tak pernah tau.”
Sejadah dan telukung yang telah dilipat, dibawa ke tempat asalnya. Nadra masih di situ, mencerna setiap kata-kata Aisyah tadi.
Tiba-tiba dia teringat seseorang yang dikhabarkan sedang tenat di hospital.  Adakah ini takdir atau kifarah  buat diri dia? Gumam Nadra.
“Jom, Nad. Mummy dengan Hilman dah sampai agaknya. Boleh kita makan sama-sama.” Terus Nadra bangkit untuk mengikuti jejak langkah Aisyah.


“Ni beg apa Syah?” Beg yang sedang diangkat oleh Puan Hidayah itu dipandang sekilas. Kaki yang sedang menekan pedal mesin jahit itu terhenti. Senyap terus bunyi kasar yang memenuhi ruang itu tadi.
“Oh, abang Vincent kasi siang tadi. Syah lupa pulak nak tengok apa ada dalam tu.”
“Vincent dah balik ke?” Soal Puan Hidayah seakan tidak percaya.
“Aah mummy. Pagi tadi dia datang. Mummy dah pergi kelas. Mummy tengoklah apa yang dia beli. Syah nak habiskan kerja ni kejap.” Mesin jahit industri itu bergema lagi. Fokus Aisyah kembali kepada kain yang sedang dicantum. Pasangan bajunya sudah siap sedari tadi, Cuma kain susun belakang saja yang sedang dijahit.
“Haihh, budak bertuah ni.. berapalah yang agaknya dia habiskan semata-mata beli kain sutera ni? Lembutnya Syah.. kain sejuk ni.”
Puan Hidayah membelek kain sutera yang berwarna kelabu berbunga merah jambu terang. Tangannya menyeluk lagi. Sepasang lagi kain bercorak dan dari material yang sama kelihatan.
Seperti biasa Vincent akan membelikan mereka dua beranak benda yang sama.
Bibir Puan Hidayah menyimpul senyum. Pandai anak bujang tu pilih kain. Mummy suka! Puji Puan Hidayah dalam senyap.
China sememangnya terkenal dengan sutera. Walaupun banyak negara menghasilkan sutera, tapi tidak setanding sutera dari negara China. Mereka masih lagi menguasai kedudukan teratas dalam penghasilan kain sutera.
Itulah yang pernah diberitahu oleh Vincent kepada Aisyah dan Puan Hidayah. Oleh itu, saban kali Vincent ke negara tembok besar itu, pasti kain sutera gred A yang dijadikan buah tangan untuk dua beranak itu.
“Syah, nanti jahitkan mummy jubah tau.”
“Amboi, mummy ni. Dan-dan nak suruh jahit.” Puan Hidayah tergelak. Kain yang sudah siap dijahit itu, diambil dari tangan Aisyah.
Tak perlu si anak meminta bantuan, Puan Hidayah sudah mula menyediakan kancing kain untuk dijahit tangan. Aisyah hanya membiarkan saja Puan Hidayah menjahit kancing kain tersebut.
“Ala, bukan malam ni. Esok ke lusa ke Syah potonglah kain sutera tu. Bolehlah mummy pakai pergi jemputan kahwin hujung bulan depan.” Balas Puan Hidayah seakan memujuk si anak.
Aisyah sudah memanaskan seterika. Botol spray yang berisi air itu mula dipicit. Sedikit basah baju kurung moden yang telah dihamparkan di atas papan penggosok. Perlahan-lahan Aisyah melalukan seterika panas itu di atas baju tersebut.
Bermula dengan bahagian bahu, diikuti pula bahagian tangan. Kemudian tangan Aisyah membawa pula seterika itu ke bahagian badan. Setiap bahagian cantuman jahitan itu ditekan dan digosok agak lama untuk menghilangkan kedut jahitan.
Usai di bahagian depan, Aisyah menterbalikkan  baju itu. Kemudian dia memulakan  semula untuk bahagian belakang. Setelah siap, digantungkan baju itu. Kain yang dihulurkan oleh Puan Hidayah pula digosok licin.
“InshaaAllah, mummy. Kain untuk bulan ni pun dah siap semua. Esok Syah nak  ke pejabat pos. Nak pos baju-baju ni pada tuannya balik. Mummy nak ikut?” Pelawa Aisyah.
“Berjalan, sapa yang tak nak?” Aisyah ketawa saja apabila Puan Hidayah berseloroh begitu.
“Nanti dah selesai pos semua barang tu, kita pergi rumah aunty boleh? Mummy dah lama tak jumpa kakak ipar mummy tu. Entah sihat, entah kan tidak.”
Aunty.. maksudnya ibu kepada Vincent. Mak saudara Aisyah yang berlainan agama dengan mereka itu.
“Boleh, my. Nanti kita pergi ke sana ya.”
Puan Hidayah tersenyum puas  apabila Aisyah sudi mahu membawa dia pergi berjumpa dengan kakak iparnya itu. Hampir sebulan dia tidak bersua dengan wanita sedarah sedaging dengan arwah suaminya.
Hubungan rapat mereka sejak dulu tiada masalah meskipun satu-satunya adik lelaki wanita itu sudah menukar agama. Ketika ibu bapa mertuanya masih ada pun, mereka tetap melayan Puan Hidayah dengan baik.
Apatah lagi setelah Aisyah lahir ke dunia. Cucu perempuan tunggal itu sangat disayangi oleh datuk dan neneknya itu. Mertua Puan Hidayah kerap mengambil Aisyah bermalam di rumah mereka.
Ternyata pemikiran terbuka keluarga arwah suami Puan Hidayah itu, langsung tiada cacat celanya dalam hubungan kekeluargaan mereka.
Yang berbeza cuma pegangan agama. Darah yang mengalir tetap sama merah. Susur galur masih  dari yang sama. Nama keluarga Lee tetap dibawa ke anak cucu. Jadi, permusuhan antara dua keluarga itu tidak pernah berlaku, meskipun insan-insan penting di dalam hidup mereka telah meninggal dunia.



















Friday, December 16, 2016

Untaian Kasih Buat Humayra

Bab 5



Lama Aisyah termenung, satu persatu cerita Nadra singgah di telinganya. Semuanya cuba dihadam sebaik mungkin. Sudah dijangka, Nadra sedang bermasalah. Kalau tidak Nadra takkan menemui Aisyah dengan tiba-tiba begini.
Berat juga masalah Nadra ni... Desis Aisyah perlahan.
“Pendapat kau macam mana, Syah?”
“Hurm.. Pergi ajelah tengok dia.”
“Aku tak boleh. Hati ni masih sakit. Hati aku ni dah kosong. Aku dah buang dia dari hidup aku.” Air mata Nadra mula memenuhi kolam matanya. Sebak mula mencengkam hati Aisyah melihat Nadra begitu.
“Mak cik aku suruh balik jugak. Dia cakap, biarlah kita mengalah. Jangan orang cakap kita ni jahat.” Aisyah memaut bahu Nadra. Perlahan-lahan tangan kanannya mengusap bahu itu. Menenangkan perasaan gadis itu.
“Habis, kau nekad tak nak balik?” Nadra menggeleng.
“Kalau aku balik sebab terpaksa buat apa? Aku tak ikhlas nak pergi. Hati ni dah tak tau ikhlas tu apa?” Aisyah hanya memerhatikan tapak tangan yang menepuk dadanya sendiri. Pipi gadis itu sudah mulai basah dengan air mata.
“Tapi dia tenat, Nad...”
“Orang banyak buat dosa..”
“Astagfirullah.. Tak baik cakap macam tu, Nad. Kalau dia berdosa, kau jangan turut buat dosa.” Air mata yang menitis lagi, Nadra seka dengan kasar. Dia seakan tak rela mutiara jernih itu jatuh lagi untuk orang yang telah mensia-siakan dirinya.
“Kau tak tau betapa hari-hari aku berada di dalam ketakutan. Kau tak pernah tau sepasang mata ni, telah melihat kekasaran dia. Kau takkan tau apa yang mak aku tanggung selama bersuamikan dia.” Gendang hati Aisyah dipukul kuat. Dadanya makin mengetat. Tangannya kuat menggenggam tangan Nadra.
“Ni... telinga ni.. setiap hari dipasak dengan kata-kata makian dari dia!” Akhirnya Aisyah menarik tubuh Nadra ke dalam dakapnya. Air mata Aisyah tumpah sama banyak dengan  air mata  Nadra.
“Syyyhh..” Tiada kata-kata yang terzahir dari bibir Aisyah untuk memujuk Nadra. Akhirnya dia hanya menepuk dan mengusap perlahan belakang badan Nadra.
Hatinya turut sedih mengenangkan kisah pilu Nadra itu. Patutlah Nadra selalu saja kelihatan ceria. Tapi ianya sekadar menutup luka dan duka hati sendiri.
Aisyah tahu Nadra membesar tanpa ayah dulu. Ibu dan ayah Nadra bercerai ketika Nadra masih kecil. Tapi Aisyah tak pernah pula tahu  pengalaman hidup temannya itu.
Allah, pahit sungguh pengalaman  yang Nad tempuh rupanya. Desis Aisyah dalam hati.
“Nad.. menziarah orang sakit tu sunat mu’akkadah. Tak semestinya hanya untuk kaum keluarga kita sendiri. Betul dia pernah berlaku kejam pada kau dan ibu kau. Tapi tak ada dia, kau tak lahir Nad. Nikah kau pun dia yang akan walikan. Itu tandanya hubungan seorang anak dan ayah takkan pernah putus. Walaupun ibu kau dengan dia dah lama bercerai. Pergilah tengok sebelum terlambat.”
Nadra yang masih lagi berada dalam dakapan Aisyah, hanya diam tidak bergerak. Air matanya mengalir lesu tanpa diseka lagi.
“Kalau kau nak pergi, aku boleh temankan.” Pujuk Aisyah lagi.
Aisyah tak mahu Nadra menyesal seumur hidup nanti. Memang pahit kenyataan yang ingin ditelan, tapi lelaki itu masih lagi punya hubungan dengan Nadra. Nadra terhutang budi kerana lelaki itu yang menyebabkan dia lahir ke dunia.
“Kau nak tau tak Nad? Kalau kita menziarah orang sakit ni besar ganjarannya tau.” Aisyah teringat sebuah hadis yang diriwayatkan oleh At- Tirmizi, Ibnu Majah &Ahmad. Sabda Nabi SAW yang bermaksud;
“Apabila seorang lelaki mengunjungi saudara muslimnya, maka seolah-olah dia berjalan di dalam syurga sehingga dia duduk. Apabila sudah duduk maka rahmat Allah mengelilinginya. Jika dia berkunjung pada waktu pagi, maka tujuh puluh ribu malaikat akan mendoakannya hingga petang dan begitulah sebaliknya.”
Namun Nadra hanya kaku di situ. Aisyah mengintai sedikit muka Nadra. Matanya terpejam rapat. Hati Aisyah sudah berdetik. Pengsan ke cik kak ni?
“Nad.. Nad..” Pipi Nadra ditepuk  perlahan. Nadra tidak bergerak. Tapi dadanya berombak perlahan. Masih bernafas!
Ada dengkuran halus menyapa gegendang telinga Aisyah.
“Cis, dia tertidur? Penat aku bagi ceramah!”Kepala Aisyah tergeleng-geleng.
Nadra terlalu penat memendam perasaan. Teman baiknya itu cuba berlagak kuat tapi akhirnya dia lelah. Air mata yang yang terlalu mahal untuk dibazirkan melemahkan jiwa dia hari ini.
Perlahan-lahan Aisyah merebahkan tubuh Nadra di atas sofa yang mereka duduk. Kaki Nadra diluruskan. Penuh ruang sofa itu dengan tubuh kurus tinggi gadis itu.
“Aik? Datang rumah orang hanya untuk tidur ke?” Aisyah berkalih.
Hilman sudah tercegat memandang Aisyah yang sedang membetulkan kedudukan Nadra itu.
“Afiq Hilman, tak baik cakap gitu. Kakak tak suka! Nadra tak sihat. Biar dia tidur kejap. And you.. please go away. Nak tengok TV sila bersantai di bilik sendiri.”
“Tak sihat? Kenapa dia tak pergi klinik?” Berkerut dahi Hilman menyoal. Arahan Aisyah tadi dibiarkan berlalu.
“Jiwa dia yang tak sihat sekarang ni. Dia stress. Dah-dah pergi naik atas. Tak manis tengok anak dara orang tidur.”  Belakang tubuh Hilman ditolak oleh  Aisyah. Namun tolakannya tidak kuat hingga boleh membuatkan Hilman menyungkur.
“Eh, Adik nak pergi ambil mummy la. Petang sikit nak ke studio.”
“Oh, patutlah smart  semacam...”
“...well... Hilman Lee ni kan? Photographer idaman semalaya.”
“Perasan! Dah pergilah cepat.”
Hilman berlalu dengan tawa yang masih lagi tersisa. Suka benar dia mengusik Aisyah.  Apatah lagi kakaknya itu suka mencebikkan bibir bila dia berura-ura berlagak seperti tadi.
Aisyah akan kelihatan manja dengan cara dia tersendiri!