Saturday, April 4, 2015

Kisah 2 Hati

Prolog




            Bilik tidurku sudah dihiasi cantik oleh Acik sayang dan Ms Molly. Katil kayu jati bertilamkan tebal lagi empuk itu dibaluti oleh cadar berwarna unggu lembut berbunga kuning keemasan. Di dalam bilik ini, semuanya berwarna unggu lembut, sengaja mama pilih warna ini. Unggu warna kegemaran aku, tapi tika ini aku sikit pun tak rasa teruja dengan warna kesukaan aku ni. Dengarnya hantaran aku pun berwarna unggu! Entah, aku cuma dengar mama cakap dengan Acik sayang sebab aku memang tak tahu menahu pun pasal barang-barang tu. Semua persiapan perkahwinan ini, mama dan baba yang uruskan hinggakan barang-barang hantaran pun, mama dan dia yang pergi beli. Aku? Aku sibuk bekerja! Aku sengaja sibukkan diri dengan kerja aku. Aku sengaja cipta alasan tentang kesibukkan aku. Masa sibuk aku tu, aku  isi dengan pesakit-pesakit kancer. Kad kahwin pun aku tak tengok pilihan designnya. Semuanya aku serahkan bulat-bulat pada mama dan baba.

            Hari ini, hari besar aku. Usai subuh tadi, aku dimandi bunga oleh nenek. Nenek kata biar seri pengantin tu naik. Hailah.. seri pengantin? Pada aku, selagi kehormatan diri tu terjaga rapi, khas untuk suami ada jer seri pengantin tu. Tapi memandangkan aku ni mahu jadi anak yang mahu menggembirakan hati kedua ibu bapanya, aku sekadar menurut apa saja permintaan dan persediaan yang dilakukan untuk aku. Selasai sudah mandi bunga, aku hanya duduk di bilik. Tidak dibenarkan keluar untuk buat apa- apa, hingga sarapan pun disajikan di dalam bilik. Untung benar aku hari ini. Betul-betul jadi raja sehari!

            “Mimi, makan kenyang-kenyang. Lepas tu pakai baju yang ni. Majlis khatam dan berzanji pukul 9 pagi. Ni dah dekat pukul 8.30 dah ni. Kejap lagi orang kumpulan yassin tu mesti dah sampai.”kata mama sambil tangan kanannya menjijit sepasang sepersalinan baju kurung berwarna hijau muda yang dihiasi jahitan manik. Tidak terlalu sarat, tidak pulak terlalu ringkas. Aku hanya menganggukkan kepala sambil menyudu nasi goreng. Tak ada selera sebenarnya, tapi apa pilihan yang aku ada? segalanya seperti arahan. Semuanya seperti kata putus yang telah diputuskan untuk aku. Sama seperti hal yang berkait dengan Rizz Amjad.

            Ingat Mimi, hari ini hari untuk kau menggembirakan hati mama dan baba! Rizz Amjad sudah berlalu dari hidup seorang Izmin Sufiyah. Hari ini ruang kosong yang ditinggalkan oleh Rizz akan diisi oleh insan lain. Seorang lelaki yang halal. Lelaki yang wajib ditaati.


             “Aku terima nikahnya Izmin Sufiah Binti Abdul Razak dengan mas kahwinnya RM68.86 tunai.”
            “Sah?”

            “Sah!”

            “Sah!”

            “Alhamdulillah.......”

            Allahuakhbar, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Tiada lain yang aku pinta, berilah aku kekuatan untuk menempuh alam baru ini. Sesungguhnya aku tak mahu jadi anak derhaka, maka aku turutkan permintaan kedua ibubapaku. Kini, redakan hatiku untuk menerima dia sebagai suamiku. Sebelah kakiku sudah menuju ke syurga dengan berkat doa ibubapaku. Izinkan aku dipimpin oleh dia Ya Allah, untuk meneruskan perjalanan aku mencari pintu syurgaMu bersama dia yang bergelar suamiku,Affiq Mirza.

            Seusai mengaminkan bacaan doa dan menunaikan solat sunat, dia mula datang ke arahku yang sedang duduk bersimpuh berlapikkan tilam nikah dari mak andam untuk sesi batal air sembahyang. Terasa tanganku menggigil, sejuk. Kini dia sudah berada di hadapanku, dia mencapai tanganku lalu jari manis kananku disarungkan sebentuk cincin mutiara yang diikat dengan emas dari koleksi Rafflesia. Serasa mahu tertelan sesuatu bila aku mencuri pandang cincin tersebut. Mesti mahal yang teramat! Tidak cukup dengan itu, dia mengambil sesuatu dari kotak Rafflesia itu. Dicapainya semula tanganku, seutas rantai tangan berbijian mutiara dari koleksi yang sama dipakaikan ke pergelangan tanganku. Aku menyambut huluran tangan dia dan aku kucup kura-kura tangannya hingga hidungku menyentuh kulitnya. Berpusu-pusu cahaya flash kamera dari mereka yang mahu merakamkan detik ini. Saat aku menjauhkan hidungku, ada suara yang mahu merakamkan detik itu lagi dan minta aku mencium semula tangan dia dengan lebih lama lagi.

            Kemudian daguku diangkat, untuk kali pertama sejarah berlaku dalam hidupku bila satu ciuman dari lelaki asing yang kini halal untuk berbuat demikian telah melabuhkan ciumannya di dahiku. Tanpa diminta kelopak mataku terpejam. Sama seperti tadi, kali ini babak mencium dahiku pula diminta supaya berlama..

            “Terima kasih sudi jadi isteri abang..”bisikan dari dia bila bibirnya menjauh dari dahiku. Dia tersenyum manis. Aku cuba membalas senyumnya, walau terasa amat janggal!


            “Suka Acik tengok Mimi senyum jer sepanjang majlis.”Acik sayang berbisik sambil memeluk dan mencium pipiku.

            “Mimi senyum demi mama dan baba. Dalam hati ni, Allah jer yang tahu Acik sayang.” Air mataku menitis. Ya, senyum di wajahku sekadar menutup hatiku yang lara. Aku cuba mengukir senyum yang paling manis hari ni. Agar segalanya tampak manis dan cantik. Semuanya hanya kerana aku mahu mencium bau syurga dengan reda mama dan baba.

            “Sabarlah sayang.. lupakan Rizz. Akad sudah dilafaz. Mimi sudah bergelar isteri kepada Affiq Mirza” aku memeluk erat Acik Sayang. Hanya dengan Acik Sayang aku seolah diberi kekuatan. Dia yang banyak nasihatkan aku. Kalau ikutkan hati aku, sudah pasti baju nikah yang berwarna putih berlace keemasan ini akan berwarna hitam. Seperti hantaran bertunang aku dulu, segalanya berwarna hitam.. sehitam hatiku yang perlu aku putihkan kembali hanya untuk seorang Affiq Mirza.


           


Post a Comment